Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

IPC Kembangkan Platform i-Hub

Sebagai fasilitator perdagangan,PT Pelabuhan Indonesia II siap mengambil peran menjadi implementator teknologi, informasi, dan komunikasi (ICT) di pelabuhan. 
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 30 Oktober 2020  |  18:31 WIB
 PT Pelabuhan Indonesia III Tanjung Wangi menyediakan fasilitas penginapan untuk calon penumpang yang sudah datang sebelum jadwal keberangkatan kapal menuju Sapeken. JIBI/Bisnis - Mutiara Nabila
PT Pelabuhan Indonesia III Tanjung Wangi menyediakan fasilitas penginapan untuk calon penumpang yang sudah datang sebelum jadwal keberangkatan kapal menuju Sapeken. JIBI/Bisnis - Mutiara Nabila

Bisnis.com, JAKARTA – PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC tengah mengembangkan platform i-Hub yang akan menjadi platform tunggal untuk seluruh layanan di pelabuhan.

Pengembangan platform i-Hub ini dilakukan untuk menciptakan efisiensi dan menekan biaya logistik nasional.

Direktur Utama IPC Arif Suhartono mengatakan sebagai bagian dari mata rantai logistik, efisiensi layanan dan operasional di pelabuhan akan memberikan dampak bagi daya saing produk nasional di pasar global. 

“Saat ini, IPC tengah mengembangkan platform i-Hub yang akan menjadi platform tunggal untuk seluruh layanan di pelabuhan. i-Hub ini mencakup layanan mulai dari registrasi, permintaan layanan di pelabuhan, pembayaran serta tracking kargo secara daring,” ujarnya melalui siaran pers, Jumat (30/10/2020).  

Melalui anak perusahaan, yakni PT ILCS, IPC juga mengembangkan berbagai aplikasi untuk digital seaport, payment solution, dan supply chain management (SCM) solution. Sebagai fasilitator perdagangan, IPC siap mengambil peran menjadi implementator teknologi, informasi, dan komunikasi (ICT) di pelabuhan. 

Salah satu inovasi yang baru-baru ini diluncurkan IPC adalah menyiapkan layanan elektrifikasi atau shore to ship (STS) di Pelabuhan Tanjung Priok.  Dengan fasilitas STS, kapal yang bersandar di pelabuhan kini bisa mengganti penggunaan bahan bakar minyak (BBM) dengan memanfaatkan energi listrik yang disediakan di dermaga. 

Menurutnya, IPC berkepentingan mewujudkan pelabuhan ramah lingkungan atau green port. Ke depan, kapal yang bersandar di Pelabuhan Tanjung Priok tidak perlu lagi menggunakan BBM untuk sumber listrik mereka. Elektrifikasi ini menjamin ketersediaan energi yang lebih murah dan ramah lingkungan.

Pada tahap awal, fasilitas STS ini dikembangkan di Dermaga Petikemas Domestik, Tanjung Priok. Nantinya secara bertahap fasilitas STS dipasang di seluruh pelabuhan yang dikelola IPC.  

“IPC memiliki peran strategis dalam ekosistem kepelabuhanan. Karena itu, IPC akan melakukan berbagai inovasi untuk kemudahan layanan kepelabuhanan guna meningkatkan efisiensi biaya logistik nasional,” tekannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt pelabuhan indonesia ii inovasi teknologi
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top