Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pekan Depan Libur Panjang, Angkasa Pura II Prediksi Jumlah Penumpang Melonjak

Jumlah penumpang pesawatterbang pada pekan depan diperkirakan naik 6-9 persen. Angkasa Pura II menyatakan siap mengantipasi lonjakan penumpang, termasuk menerapkan protokol kesehatan secara ketat.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 24 Oktober 2020  |  15:04 WIB
Wujud bilik disinfektan (walk through disinfection/WTD) yang disiapkan PT Angkasa Pura II untuk mencegah penularan virus Covid-19. - Dok. Istimewa
Wujud bilik disinfektan (walk through disinfection/WTD) yang disiapkan PT Angkasa Pura II untuk mencegah penularan virus Covid-19. - Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — PT Angkasa Pura II (Persero) memperkirakan akan ada lonjakan penumpang antara 6 persen sampai 9 persen pada libur panjang minggu depan seiring dengan masa libur panjang mulai 28 Oktober 2020.

Direktur Utama Angkasa Pura II Muhammad Awaludin mengatakan lonjakan itu diperkirakan akan akan lebih besar dibandingkan momentum yang sama tahun lalu.

"Pada saat libur panjang, biasanya akan ada peningkatan penumpang 4 persen sampai 6 persen. Namun, situasi kali ini berbeda dengan adanya stimulus Passenger Service Charge (PSC)," katanya pada Sabtu (24/10/2020).

Oleh sebab itu dia memprediksi akan ada lonjakan antara 6 persen sampai dengan 9 persen. Meski demikian, Pria yang kerap disapa Pak MA itu meyakinkan bahwa pihaknya telah bersiap mengantisipasi lonjakan penumpang.

Menurutnya pihak bandara bakal tegas menerapkan protokol kesehatan. Selain itu, dia meyakinkan bandara yang dikelola oleh AP II akan mematuhi syarat pemerintah agar batas maksimum kapasitas adalah 50 persen.

"Kami juga akan melakukan rebalancing traffic terutama di Bandara Soekarno-Hatta. Ada maskapai yang telah kami pindahkan ke terminal III supaya tidak terjadi penumpukan," ungkapnya.

Sementara itu berdasarkan data AP II per 22 Oktober, rasio slot utilisasi di 5 bandara utama masih jauh dari batas maksimum 50 persen. Misalnya Bandara Soekarno-Hatta di level 38 persen, Bandara Halim Perdana Kusuma 25 persen dan Bandara Kualanamu 35 persen.

Oleh sebab itu, Muhammad optimistis lonjakan penumpang pada libur panjang masih dapat diantisipasi. Khusus pada bulan Oktober, Muhammad memperkirakan akan ada 1,45 juta penumpang dengan 19.958 penerbangan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan angkasa pura ii
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top