Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Residensial Makau Ambruk Terseret Hong Kong

Pasar perumahan di Makau ambruk terseret perkembangan negatif di Hong Kong yang merupakan sesama wilayah khusus China.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 02 Oktober 2020  |  01:05 WIB
Makau, wilayah khusus milik China.  -  Bloomberg
Makau, wilayah khusus milik China. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Pasar perumahan Makau, wilayah khusus China, mendingin dengan cepat, karena pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat di China Daratan serta kerusuhan sipil di Hong Kong melanda sektor perjudian dan properti Makau.

Dampak dari Covid-19 yang menyebar cepat menambah pukulan lain bagi ekonomi Makau yang sudah sakit, demikian analisis Global Property Guide pada Kamis (1/10/2020).

Harga transaksi rata-rata unit hunian turun 2,33 persen sepanjang tahun hingga Q2/2020, mengikuti penurunan y-o-y sebesar 2,26 persen pada Q1/2020, 3,04 persen pada Q4/2019, 3,66 persen pada Q3 dan 2,99 persen pada Q2 tahun lalu. Harga rumah naik 1,32 persen q-t-q selama kuartal terakhir.

Pasar perumahan Makau tumbuh dengan kuat dalam 3 tahun terakhir, didukung oleh pertumbuhan ekonomi yang kuat dan investasi infrastruktur yang besar.

Perekonomian berkembang 4,7 persen pada 2018, turun dari 9,1 persen yang spektakuler pada 2017, tetapi terjadi perubahan arah yang tajam dari penurunan y-o-y sebesar 0,9 persen pada 2016, 21,6 persen pada 2015, dan 1,2 persen pada 2014.

Beberapa proyek besar di Makau terjadi dalam 3 tahun terakhir. Terminal maritim Taipa dengan luas 200.000 m2 beroperasi mulai Juni 2017, meningkatkan perjalanan di Makau dan kota-kota tetangganya, dan menyediakan koneksi langsung ke sistem transit kereta ringan.

Kemudian terowongan Gongbei, satu-satunya penghubung yang menghubungkan Zhuhai dengan jembatan Hong Kong-Zhuhai-Makau, dibangun mulai April 2017. Jembatan tersebut dijadwalkan dibuka tahun ini.

Terowongan Shenzhen-Zhongshan sebagai infrastruktur utama di delta Sungai Mutiara Besar, juga sedang dibangun. Proyek yang dijadwalkan selesai pada 2020 ini akan mengurangi waktu tempuh rata-rata antara Shenzhen dan Zhongshan dari 2 jam menjadi kurang dari 30 menit.

Beijing juga telah berkomitmen pada rencana pengembangan Wilayah Teluk Guangdong-Hong Kong-Makau yang komprehensif untuk meningkatkan konektivitas, perdagangan, dan investasi antara tiga wilayah.

Namun, pasar perumahan sekarang melemah, karena sentimen investor memburuk dan pengembang menunda proyek-proyek baru terutama karena ketidakpastian ekonomi eksternal yang disebabkan oleh perang perdagangan AS-China, kerusuhan sosial di Hong Kong, Brexit, dan sekarang Covid-19 wabah.

Permintaan sekarang anjlok. Pada Q2/2020, transaksi properti residensial di Makau turun hampir 28 persen menjadi 1.971 unit dari tahun sebelumnya, menyusul penurunan 23,5 persen selama 2019, menurut Biro Layanan Keuangan Makau.

Demikian pula, luas dan nilai penjualan properti residensial turun masing-masing sekitar 20 persen dan 25 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bisnis properti hong kong Makau

Sumber : Global Property Guide

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top