Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Masih Lesu, Ekonomi Kuartal I/2021 Diprediksi Minus

Ekonom memperkirakan Indonesia akan tetap berada di zona resesi sampai triwulan I/2021
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  19:32 WIB
Presiden Joko Widodo dalam Sidang Kabinet Paripurna mengenai Penanganan Kesehatan dan Pemulihan Ekonomi untuk Penguatan Reformasi Tahun 2021 yang digelar di Istana Negara, Jakarta, pada Senin, 7 September 2020. - Biro Pers Sekretariat Presiden/Lukas
Presiden Joko Widodo dalam Sidang Kabinet Paripurna mengenai Penanganan Kesehatan dan Pemulihan Ekonomi untuk Penguatan Reformasi Tahun 2021 yang digelar di Istana Negara, Jakarta, pada Senin, 7 September 2020. - Biro Pers Sekretariat Presiden/Lukas

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia hampir dipastikan akan mengalami resesi. Ini terlihat dari indeks harga konsumen pada September mengalami deflasi dan telah berlangsung sepanjang triwulan III/2020.

Kepala Ekonom PT Bank CIMB Niaga Tbk, Adrian Panggabean mengatakan bahwa telah menyimpulkan Indonesia akan resesi sejak triwulan I/2020.

“Dan saya memperkirakan akan tetap berada di zona resesi sampai triwulan I/2021,” katanya saat dihubungi, Kamis (1/10/2020).

Adrian menjelaskan bahwa deflasi yang terus sepanjang triwulan III/2020 mengkonfirmasi sangat lemahnya permintaan.

“Sehingga pertumbuhan ekonomi di triwulan III/2020 saya perkirakan akan berada di sekitar -3 persen sampai -3,5 persen,” jelasnya.

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan Indeks Harga Konsumen (IHK) pada September 2020 mengalami deflasi sebesar 0,05 persen.

Deflasi pada September ini membuat laju IHK sepanjang tahun kalender mengalami inflasi sebesar 0,89 persen (year to date/ytd). Sementara itu, laju IHK tahunannya tercatat berada di posisi inflasi sebesar 1,42 persen (year-on-year/yoy).

Dari 90 kota IHK, kota mengalami 56 kota mengalami deflasi dan 34 kota mengalami inflasi. Deflasi tertinggi terjadi di Timika sebesar 0,83 persen dan terendah di Bukit Tinggi, Jember dan Singkawang 0,01 persen. Inflasi tertinggi di Gunung Sitoli sebesar 1 persen dan terendah di Pontianak dan Pekan baru sebesar 0,01 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi Pertumbuhan Ekonomi Resesi
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top