Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pelaku Industri Makanan & Minuman Optimistis Menatap 2021

Sejauh ini, investasi di industri makanan dan minuman terbilang cukup besar, yakni Rp29,60 triliun atau 7,4 persen dari total investasi nasional.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 25 September 2020  |  16:48 WIB
Gerai Hero Supermarket - JIBI
Gerai Hero Supermarket - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku usaha industri makanan dan minuman optimistis kondisi penjualan di sektor tersebut membaik pada 2021 meskipun tidak tertutup kemungkinan perekonomian nasional masih akan menghadapi resesi hingga tahun depan.

Ketua Umum Asosiasi Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi) Adhi S. Lukman mengatakan bahwa sektor makanan dan minuman (mamin) memiliki prospek yang cukup jika mengacu kepada pengalaman selama pandemi (Covid-19) mengontraksi perekonomian nasional cukup dalam.

"Pada saat ekonomi mengalami kontraksi 5,32 persen, sektor makanan dan minuman yang berkontribusi sebesar 39,51 persen terhadap industri agribisnis masih mengalami pertumbuhan positif sebanyak 0,22 persen," ujar Adhi dalam acara MarkPlus Industry Roundtable: Actualizing The Post Normal: Year 2021 & Beyond, Jumat (25/9/2020).

Adhi menilai kondisi tersebut akan menjaga iklim investasi di sektor mamin ke depannya. Sejauh ini, investasi di industri makanan dan minuman terbilang cukup besar, yakni Rp29,60 triliun atau 7,40 persen dari total investasi nasional.

Bahkan, penurunan konsumsi rumah tangga untuk produk mamin dari 5,01 persen pada kuartal I/2020 menjadi 0,71 persen pada kuartal II/2020 diperkirakan tidak membuat investasi di sektor tersebut ikut merosot.

Hal tersebut, jelas Adhi, juga ditunjang oleh sejumlah faktor lain yang bergerak positif, di antaranya ekspor produk makanan yang naik sebanyak 5,55 persen sampai dengan Juli 2020 kendati dari sisi impor juga naik sebanyak 15,87 persen pada periode yang sama.

Estimasi pertumbuhan Prompt Manufacturing Index (PMI-BI) untuk industri makan pada kuartal III/2020 akan mencapai 48,42 persen setelah anjlok menjadi 35,30 persen pada kuartal sebelumnya turut menjadi pertimbangan yang membuat optimistis pelaku industri mamin di Tanah Air.

"Konsumsi diharapkan semakin menuju normal pada 2021. Kemudian, purchasing power dengan bantuan pemerintah diharapkan membaik dan middle up class consumer mulai berani belanja," lanjutnya.

Selama pandemi, produk-produk seperti susu, minyak goreng, biskuit, makanan instan, dan makanan bernutrisi juga mengalami peningkatan konsumsi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gapmmi
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top