Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengusaha Kawat Baja Khawatir PSBB Jakarta Turunkan Permintaan

Pelaku usaha industri kawat baja atau wire rod mengkhawatirkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB Jakarta akan kembali menghambat permintaan pasar yang sudah membaik mulai Juli lalu.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 15 September 2020  |  14:40 WIB
Pekerja mengelas kawat tiang pondasi proyek double-double track (DDT) atau rel ganda Paket A Manggarai-Jatinegara, Jakarta, Jumat (21/). - Antara/Angga Budhiyanto
Pekerja mengelas kawat tiang pondasi proyek double-double track (DDT) atau rel ganda Paket A Manggarai-Jatinegara, Jakarta, Jumat (21/). - Antara/Angga Budhiyanto

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku usaha industri kawat baja atau wire rod mengkhawatirkan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB Jakarta akan kembali menghambat permintaan pasar yang sudah membaik mulai Juli lalu.

Wakil Ketua Gabungan Industri Produk Kawat Baja Indonesia (Gipkabi) Sindu Prawira mengatakan tak hanya di Jakarta, Wali Kota Surabaya juga tengah mencanangkan kebijakan untuk menunjukkan hasil swabtest jika akan memasuki wilayah Surabaya. Hal itu tentu menjadikan beban biaya lagi untuk pengusaha.

"Kalau benar diberlakukan seperti itu, supir truk yang membawa logistik berarti juga harus swab. Ini menambah beban biaya lagi. Padahal permintaan sudah mulai ada perbaikan sejak PSBB dilonggarkan kemarin," katanya kepada Bisnis, Selasa (15/9/2020).

Sindu mengemukakan perbaikan permintaan pasar utamanya datang dari proyek perumahan milik pengembang. Sementara dari sektor konstruksi seperti pariwisata yang juga menjadi pasar utama hingga kini masih belum bisa diharapkan.

Kendati demikian, dari permintaan yang ada sudah cukup mampu mengerek utilitas hingga kisaran level 40-50 persen. Padahal sebelumnya, industri kawat baja mengalami anjlok utilitas hingga 20-30 persen.

"Kalau normal kami biasanya di level 70an persen. Jadi bulan-bulan ke depan kalau kondisi bisa terjaga sebenarnya kami proyeksi akan stabil di 50-60 persen, tetapi karena PSBB lagi ini jadi bingung. Jakarta kan barometer," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

baja Kawat Aluminium Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top