Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Suplus Neraca Dagang, Ekonom: Pemulihan Ekonomi Masih Panjang

Kinerja ekspor yang surplus selama Juli 2020 lebih banyak ditopang oleh barang berbasis komoditas.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 18 Agustus 2020  |  17:50 WIB
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam
Suasana bongkar muat peti kemas di Jakarta International Container Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Selasa (8/1/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA - Surplus neraca perdagangan selama Juli 2020 perlu diapresiasi, meskipun terlalu dini jika dianggap sebagai sinyal pemulihan ekonomi.

Ekonom Maybank Indonesia Juniman menjelaskan bahwa jika dibedah berdasarkan jenisnya, kinerja ekspor tersebut lebih banyak ditopang oleh barang berbasis komoditas.

"Tren membaik memang iya, tetapi masih keberlanjutannya masih perlu dilihat juga," kata Juniman, Selasa (18/8/2020).

Juniman memaparkan tren peningkatan komoditas terutama logam mulia yang secara month to month tumbuh 79,79 persen disebabkan oleh tren peningkatan harga emas saat pandemi. Tren peningkatan permintaan ini memicu kenaikan harga yang ujung-ujungnya akan mengerakan harga komoditas logam mulia.

Dengan kondisi tersebut, menurut Juniman tren peningkatan kinerja ekspor per Juli lalu tidak bisa menjadi tolok ukur terjadinya pemulihan ekonomi nasional. Apalagi, kinerja impor sampai Juli 2020 masih terkontraksi cukup dalam.

Penurunan kinerja impor ini, menurut Juniman, mengindikasikan bahwa pelaku usaha masih wait and see untuk memulai berekspansi atau menjalankan usahanya secara normal.

"Memang PMI mulai naik. Tetapi ini saya kira masih sangat jauh untuk disebut sebagai pembalikan atau sinyal pemulihan ekonomi nasional," tukasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

surplus perdagangan pemulihan ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top