Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kuartal II/2020, Danareksa Research Institute Perkirakan Ekonomi Indonesia Koreksi 3,58 Persen

Tim Riset DRI yang dikepalai oleh Moekti P. Soejachmoen memperkirakan kontraksi akan terjadi seiring seiring dengan penurunan ataupun perlambatan data-data indikator ekonomi yang ada.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  23:21 WIB
Karyawan melakukan aktivitas di pusat perkantoran, kawasan SCBD, Jakarta, Senin (8/6/2020). Pekan kedua masa pembatasan sosial berskala berskala besar (PSBB) transisi, Pemprov DKI Jakarta mulai memperbolehkan karyawan di perkantoran kembali bekerja dengan kapasitas karyawan hanya dibolehkan sebanyak 50 persen dari jumlah karyawan dalam satu ruangan. ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Karyawan melakukan aktivitas di pusat perkantoran, kawasan SCBD, Jakarta, Senin (8/6/2020). Pekan kedua masa pembatasan sosial berskala berskala besar (PSBB) transisi, Pemprov DKI Jakarta mulai memperbolehkan karyawan di perkantoran kembali bekerja dengan kapasitas karyawan hanya dibolehkan sebanyak 50 persen dari jumlah karyawan dalam satu ruangan. ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA – Danareksa Research Institute (DRI) memperkirakan ekonomi Indonesia pada kuartal II/2020 akan mengalami kontraksi sebesar 3,58 persen secara year on year (yoy).

Dalam riset berjudul Q2 2020 GDP Outlook: Bottoming Out, tim riset DRI menyatakan bahwa ekonomi Indonesia akan terkoreksi secara kuartalan maupun tahunan akibat pandemi Covid-19.

Tim Riset DRI yang dikepalai oleh Moekti P. Soejachmoen memperkirakan kontraksi akan terjadi seiring seiring dengan penurunan ataupun perlambatan data-data indikator ekonomi yang ada.

Tim Riset DRI juga menyampaikan bahwa menjelaskan bahwa Pembatasan Sosial Skala Besar (PSBB) selama kuartal II/2020 berdampak pada melemahnya konsumsi rumah tangga karena masyarakat menahan atau mengurangi konsumsi mereka.

“Penjualan eceran, penjualan mobil, dan penjualan sepeda motor masing-masing terkontraksi sebesar 17,37 persen [yoy], 89,44 persen, dan 79,07 persen yang juga diikuti oleh lemahnya pertumbuhan kredit konsumen, yakni 2,32 persen,” dikutip dari riset DRI, Senin (3/8/2020).

Kepercayaan masyarakat terhadap kondisi ekonomi juga dinilai terus mengalami pelemahan. Hal ini tercermin dari indeks kepercayaan konsumen yang terus turun hingga mencapai level 72,63 pada Juni 2020.

Tim Riset DRI menyatakan penurunan ini didorong oleh lemahnya aktivitas ekonomi dan semakin terbatasnya ketersediaan lapangan pekerjaan akibat maraknya pemutusan hubungan kerja.

Sementara itu, realisasi pendapatan pemerintah juga relatif lemah yang terlihat dari  penerimaan pajak yang rendah, yakni 47,72 persen dari target.

Pertumbuhan investasi juga dinilai cenderung melemah. Hal ini terlihat dari kontraksi dalam penjualan semen dan impor barang modal pada kuartal II/2020, masing-masing sebesar -20,36 persen dan -20,07 persen.

Kondisi ini sejalan dengan pertumbuhan kredit investasi yang rendah, hanya sebesar 5,61 persen. Penurunan investasi ini dinilai mencerminkan melambatnya kegiatan konstruksi, serta penurunan pada pembelian mesin dan peralatan lainnya.

Tim Riset DRI juga menjelaskan bahwa pelemahan konsumsi dan investasi turut memengaruhi sisi pasokan atau supply. Hal ini terlihat dari Purchasing Manager Index (PMI) yang terkontraksi sebesar 44,76 persen.

Dari data itu, penurunan PMI paling dalam terjadi pada sektor tekstil, yaitu sebesar -62,75 persen yoy. Penurunan aktivitas manufaktur ini dinilai sebagai faktor terbesar melemahnya kegiatan ekspor dan impor Indonesia.

“Berdasarkan indikator-indikator tersebut, DRI memperkirakan bahwa pertumbuhan ekonomi [PDB] pada kuartal II/2020 akan terkontraksi sebesar 3,58 persen yoy,” tulis Tim Riset DRI dalam riset.

Sementara itu, secara kuartalan PDB pada kuartal II/2020 diperkirakan akan mengalami kontraksi 2,63 persen. Adapun, sepanjang 2020, PDB Indonesia diperkirakan berada pada rentang -0,15 persen hingga 2 persen.

DRI juga memproyeksikan inflasi pada tahun ini akan mencapai 2,6 persen—3 persen. Sementara itu, suku bunga kebijakan Bank Indonesia diperkirakan bakal berada pada rentang 4 persen hingga 4,5 persen.

Meskipun demikian, Tim Riset DRI menilai pelonggaran PSBB menuju new normal mulai Juni yang didukung oleh peraturan pemerintah dan lembaga terkait diharapkan dapat mendorong kegiatan ekonomi.

Hal ini diharapkan akan membuat konsumsi masyarakat dapat meningkat, mendorong penyerapan anggaran negara yang lebih cepat, serta memberikan potensi pertumbuhan ekonomi lebih tinggi pada kuartal yang akan datang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi covid-19 Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top