Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Agus Martowardojo Ramal Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Kuartal Kedua Minus 6 Persen

Melihat potensi tersebut, mantan bos Bank Indonesia tersebut menghimbau agar pemerintah merangkul sektor bisnis besar dan menegah. Pasalnya, sektor tersebut tidak mengalami kondisi seburuk krisis 1997-1998.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  15:14 WIB
Agus Martowardojo Ramal Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Kuartal Kedua Minus 6 Persen
Menteri BUMN Erick Thohir (kiri) berfoto bersama Komisaris Utama PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk. terpilih Agus D.W. Martowardojo (kanan), Kamis (20/2/2020). - Bisnis/istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Mantan Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II/2020 mengalami kontraksi yang cukup dalam.

Menurutnya, ekonomi Indonesia pada kuartal tersebut dapat terjerembap minus 4 persen hingga 6 persen.

"Di kuartal II, kita jelas akan mengalami kondisi defisit atau negatif di 4-6 persen," ungkap Agus.

Dia menghimbau agar pemerintah merangkul sektor bisnis besar dan menegah. Pasalnya, sektor tersebut tidak mengalami kondisi seburuk krisis 1997-1998.

"Pebsinis tahu apa yang harus dilakukan ketika situasi ada perubahan. Jadi mereka harus dirangkul utk menjaga sosial ekonomi Indonesia," kata Agus.

Dia juga berpesan agar masyarakat disiplin mengikuti aturan protokol kesehatan. Menurut mantan menteri keuangan tersebut, tantangan pengendalian ekonomi dan sosial akan semakin besar jika muncul second wave.

"Di kuartal ketiga apabila momentum dijaga, kita bisa terhindar dari resesi. Tidak perlu dua kuartal harus negatif."

Agus memperkirakan pertumbuhan ekonomi di kuartal III/2020 bisa mencapai 1 persen. Sekalipun jatuh, dia yakin pertumbuhannya sekitar minus 0,5 persen.

Pada kuartal IV/2020, dia memproyeksikan ekonomi Indonesia bisa kembali tumbuh 4 persen sehingga keseluruhan tahun PDB Indonesia berada di atas 0 persen.

"Itu memerlukan komitmen bersama, tetapi yang utama dijalankan adalah protokol kesehatan," ujar Agus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

agus martowardojo ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top