Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Nasib Ekonomi Indonesia, Komite Covid-19: Target Kita Mencegah Resesi

Indikator perekonomian terus menunjukkan gejala pelemahan seiring dengan sikap kelompok masyarakat berpenghasilan tinggi yang menahan belanjanya. Jika PEN tidak efektif, maka ekonomi Indonesia berpotensi alami resesi.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 03 Agustus 2020  |  14:44 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kiri), dan Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo saat pengumuman Paket Kebijakan Ekonomi XVI di Kantor Presiden, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (16/11/2018). - ANTARA/Puspa Perwitasari
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kiri), dan Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo saat pengumuman Paket Kebijakan Ekonomi XVI di Kantor Presiden, Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (16/11/2018). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Ancaman resesi semakin nyata jika program pemulihan ekonomi nasional (PEN) tidak mampu dijalankan secara efektif.

Kondisi ini diikuti sejumlah data terkait dengan indikator perekonomian terus menunjukkan gejala pelemahan seiring dengan sikap kelompok masyarakat berpenghasilan tinggi yang menahan belanjanya.

Sekretaris Eksekutif 1 Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Raden Pardede menyebutkan berdasarkan analisa dan data menunjukkan tabungan di perbankan itu naik. Akan tetapi jumlah kredit yang disalurkan turun.

Kondisi ini menurutnya semakin mempertegas bahwa kelompok berpenghasilan tinggi cenderung menahan atau masih belum cukup percaya diri untuk belanja atau melakukan investasi.

"Dana pihak ketiga di perbankan naik itu kalau kita lihat lebih lanjut adalah yang punya uang yakni kaum kolonial itu spending mereka relatif kecil turun," kata Raden, Senin (3/8/2020).

Raden menjelaskan contoh riil pelemahan daya beli itu dilihat dari intensitas belanja kelompok berduit - yang disebutnya sebagai kaum kolonial - di pusat perbelanjaan.

Hampir semua pusat perbelanjaan yang telah dibuka didominasi kaum milenial yang kondisi keuangannya relatif terbatas. Sementara kelompok-kelompok kolonial lebih memilih memilih di rumah dan menyimpan uangnya di perbankan.

Kondisi ini tentu akan sangat berat terutama jika ingin ekonomi kembali pulih dengan cepat. Kepercayaan masyarakat mau tidak mau harus dipulihkan. Tujuannya supaya aktivitas ekonomi termasuk investasi bisa kembali berjalan.

"Target kita tahun ini adalah bagaimana untuk mencegah resesi," ucapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

resesi ekonomi indonesia Virus Corona
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top