Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kadin: Dunia Usaha Juga Butuh PEN

Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Rosan Roeslani menilai anggaran insentif melalui PEN masih terpusat kepada Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan BUMN.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  15:57 WIB
(kiri-kanan) Pengacara Hotman Paris Hutapea bersama Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengadakan diskusi publik soal Omnibus Law Cipta Kerja di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Sabtu 14 Maret 2020. - Tempo / EKO WAHYUDI.
(kiri-kanan) Pengacara Hotman Paris Hutapea bersama Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengadakan diskusi publik soal Omnibus Law Cipta Kerja di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Sabtu 14 Maret 2020. - Tempo / EKO WAHYUDI.

Bisnis.com, JAKARTA – Ketua Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Rosan Roeslani menyatakan program insentif pemerintah melalui Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) harus menyentuh dunia usaha.

Pasalnya, dia menilai konstribusi pajak dari dunia usaha mencapai 80,7 persen. 

"Harapannya untuk Komite PEN juga dianggarkan untuk dunia usaha agar bisa mendapat bantuan seperti yang lainnya. Karena kalau dunia usaha goyah, dampaknya besar hingga pengurangan tenaga kerja," katanya dalam dalam Mid-Year Economic Outlook 2020, Selasa (28/7/2020).

Dia mengemukakan anggaran insentif melalui PEN masih terpusat kepada Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) dan BUMN. Sejauh ini, Rosan menyebut insentif bagi dunia usaha masih sebatas soal perpajakan.

“Yang kami khawatirkan kalau bantuan dunia usaha agak lama, ini juga akan membuat daya tahan kita makin menurun, daya tahan dunia usaha makin menurun,” tambahnya.

Adapun, pemerintah mencatat realisasi anggaran PEN per 1 Juli 2020 sebesar Rp127,4 triliun atau 18,3 persen dari alokasi total dukungan fiskal sebesar Rp695,2 triliun.

Realisasi tersebut terdiri dari dukungan kesehatan sebesar 5,1 persen, perlindungan sosial 36,2 persen, dukungan UMKM 24,4 persen, insentif usaha 11,2 persen, serta dukungan sektoral dan Pemda sebesar 5,2 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

insentif dunia usaha covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top