Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

15 Ton Kerapu Hidup Diekspor ke Hong Kong

Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, mengekspor 15 ton ikan kerapu hidup ke Hong Kong setelah sempat terhenti akibat pandemi Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 11 Juli 2020  |  20:07 WIB
Ilustrasi budi dqaya ikan kerapu - Antara
Ilustrasi budi dqaya ikan kerapu - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, mengekspor 15 ton ikan kerapu hidup ke Hong Kong setelah sempat terhenti akibat pandemi Covid-19.

“Alhamdulillah ini adalah ekspor perdana ikan kerapu hidup dari Belitung menuju Hong Kong setelah terhenti akibat adanya wabah Covid-19,” kata Bupati Belitung Sahani Saleh usai melepas ekspor ikan kerapu hidup di Pulau Ru, Belitung, Sabtu (11/7/2020).

Menurut dia, dalam kesempatan tersebut Belitung mengekspor ikan kerapu hidup sebanyak 15 ton atau senilai 90.000 dolar AS menuju Hong Kong melalui Kapal MV Cheng Kam Wing.

Dia menambahkan ekspor tersebut juga menandai kembali normalnya sektor perikanan di daerah itu yang selama ini juga merasakan dampak pandemi Covid-19.

“Sumber perekonomian rakyat dari sektor perikanan kami saat ini sudah kembali normal dan kami berharap ke depannya akan lebih baik lagi,” ujarnya.

Sahani menambahkan Belitung memiliki potensi yang cukup menjanjikan sebagai sentra budi daya ikan kerapu menggunakan Keramba Jaring Apung (KJA).

“Budi daya ikan kerapu di Belitung cukup bagus, pembesarannya cepat, bahkan ada yang beratnya bisa mencapai puluhan kilogram sangat berbeda dengan wilayah lain,” katanya.

Sementara itu Kepala Dinas Perikanan Kabupaten Belitung Firdaus Zamri mengatakan ekspor ikan kerapu hidup ke Hong Kong saat ini kembali berjalan normal.

Sejauh ini, kata dia, pihaknya telah melakukan sebanyak dua kali ekspor ikan kerapu hidup menuju Hong Kong dengan total sebanyak 30 ton.

“Jadi di tahun 2020 ini target kami adalah melakukan sebanyak sembilan kali ekspor atau pengiriman totalnya sebanyak 135 ton,” ujarnya.

DIa meyakini permintaan ikan kerapu hidup dari Hong Kong akan meningkat setelah pandemi Covid-19. “Kalau tidak ada halangan bulan depan kami akan ekspor lagi sebanyak 15 ton,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor hong kong kerapu
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top