Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wisata Alam Dibuka Kembali, Ini Masukan dari Lembaga Eijkman

Penerapan dan pengawasan protokol kesehatan harus dilakukan untuk mengawasi pergerakan manusia menuju destinasi wisata.
Yustinus Andri DP
Yustinus Andri DP - Bisnis.com 23 Juni 2020  |  14:05 WIB
Wisata alam. Taman Nasional Tangkuban Perahu. - Bisnis.com
Wisata alam. Taman Nasional Tangkuban Perahu. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA – Pembukaan kembali destinasi wisata alam diharapkan dapat dilakukan secara berhati-hati dan terkontrol dalam penerapan protokol kesehatan.

Kepala Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman Amin Soebandrio mengatakan, pengamanan dan pelaksanaan protokol kesehatan tidak hanya dilakukan di destinasi wisata. Dia mengatakan, pemerintah harus ikut mengawasi pergerakan manusia menuju destinasi wisata.

“Pemerintah dan pihak terkait juga perlu mencermati bagaimana perjalanan wisatawan ke lokasi destinasi wisata. Apakah mereka menggunakan angkutan umum secara bersama-sama dengan jumlah besar dan tidak menerapkan protokol kesehatan? Kalau seperti itu, tentu risiko penularan bisa bermula dari perjalanan para wisatawan,” katanya, Selasa (23/6/2020).

Di sisi lain, dia juga berharap masyarakat ikut serta menjaga dan menerapkan protokol kesehatan di tempat wisata alam. Walaupun daerah tersebut masuk dalam zona hijau sekalipun.

Pasalnya, dia menilai, antisipasi penularan dan penyebaran virus Covid-19 dapat diminimalisir apabila protokol kesehatan dilakukan secara menyeluruh, baik pengelola tempat wisata maupun pengunjung.

“Tentu penerapan protokol kesehatan harus berjalan secara menyeluruh oleh semua yang terlibat. Jangan sampai pembukaan destinasi wisata ini jadi peluang baru penularan Covid-19,” katanya.

Adapun, sebelumnya Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 memberi izin kepada sektor pariwisata alam untuk dibuka kembali secara bertahap di tengah upaya adaptasi kebiasaan baru akibat pandemi Covid-19.

Kepala Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo menegaskan izin tersebut hanya diberikan kepada kawasan pariwisata alam yang berada di 270 kabupaten atau kota yang berada di zona hijau dan kuning.

“Kawasan-kawasan pariwisata alam yang direncanakan akan dibuka secara bertahap untuk melakukan aktivitas berbasis ekosistem dan konservasi dengan tingkat resiko Covid-19 yang paling ringan,” kata Doni saat memberi keterangan di BNPN, Jakarta, pada Senin (22/6/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

eijkman wisata alam New Normal
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top