Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Larangan Ekspor Masker dan APD Akan Dicabut, DPR: Kaji Dulu

Pemerintah diminta menghitung kebutuhan di dalam negeri sebelum memutuskan mencabut larangan ekspor masker dan APD.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Juni 2020  |  10:59 WIB
Pemerintah diminta menghitung kebutuhan di dalam negeri sebelum memutuskan mencabut larangan ekspor masker dan APD.  - Ilustrasi/Dok. Istimewa
Pemerintah diminta menghitung kebutuhan di dalam negeri sebelum memutuskan mencabut larangan ekspor masker dan APD. - Ilustrasi/Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah diminta berhitung secara cermat sebelum memutuskan mencabut larangan ekspor masker dan alat pelindung diri terkait wabah Covid-19.

Di dalam negeri kebutuhan APD berkualitas dengan harga terjangkau dinilai belum terpenuhi dengan baik.

Oleh karena itu anggota Komisi VI DPR RI Amin Ak menginginkan adanya kajian mendalam terkait pasokan dan kebutuhan di dalam negeri.

Kajian secara terperinci itu diperlukan sebelum pemerintah mencabut larangan ekspor masker dan alat pelindung diri (APD).

Amin, dalam rilisnya di Jakarta, Jumat (19/6/2020), mengingatkan masih banyak rumah sakit, puskesmas, klinik, dan tenaga medis yang kesulitan memperoleh APD berkualitas dengan harga terjangkau.

"Mestinya, pemerintah menghentikan impor APD karena masih banyak pelaku industri dalam negeri yang mengeluh APD buatannya tidak terserap oleh pasar karena banyaknya beredar APD impor. Kelebihan pasokan APD di dalam negeri, karena banyaknya APD impor dan produksi lokal dianggap belum memenuhi standar," kata Amin.

Politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) itu mengingatkan bahwa kasus positif Covid-19 di dalam negeri masih sangat tinggi, bahkan cenderung meningkat.

Seiring meningkatnya jumlah warga yang terpapar, lanjutnya, kebutuhan APD diperkirakan bakal meningkat pula.

"Kalau ekspor dibuka lebar dan kebutuhan di dalam negeri kembali melonjak, tenaga medis di dalam negeri akhirnya dihadapkan pada dua pilihan, terpaksa membeli produk impor yang harganya mahal atau membeli produk nonstandar," ujar Amin.

Amin berpendapat kebijakan membuka ekspor dapat memicu kenaikan harga APD di dalam negeri. Apalagi, lanjutnya, bila pasokan di dalam negeri menurun akibat kebijakan ini serta pada saat yang bersamaan tingkat permintaan mengalami peningkatan.

Sebelumnya, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto menyebutkan ekspor alat pelindung diri (APD) dan masker buatan industri dalam negeri sudah mulai dibuka kembali. Pemerintah merevisi larangan dan pembatasan ekspor yang sebelumnya diputuskan.

"Kemarin saya sudah relaksasi untuk ekspor, jadi APD dan masker sudah bisa kita buka kembali," kata Mendag saat meninjau pusat perbelanjaan di Jakarta, Selasa (16/6/2020).

Mendag mengatakan hal tersebut dilakukan untuk mendorong roda perekonomian, dalam hal ini ekspor, guna menggeliatkan kembali perekonomian nasional.

Larangan dan pembatasan ekspor masker dan APD terkait pandemi COVID-19 semula diberlakukan hingga 30 Juni 2020. Kemungkinan waktunya akan dipercepat untuk sebagian produk, salah satunya APD.

"Tentu kita akan evaluasi, untuk larangan secara penuh tidak mungkin 30 Juni, akan dipercepat. Ini kan Kamis, kemungkinan minggu depan sudah ada keputusan yang sedang kita analisa dengan cermat. Intinya kita memastikan memang ekspor ini akan kita lakukan sesegera mungkin," ujar Mendag.

Menurut Mendag, beberapa negara telah memiliki perjanjian ekspor produk APD dengan Indonesia, di antaranya Jepang dan Korea Selatan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor apd

Sumber : Antara

Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top