Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gaji Pilot Qatar Airways Dipangkas 25 Persen

Setelah menerapkan PHK dan perumahan pada bulan lalu, kali ini Qatar Arways berencana memberlakukan pemotongan gaji pilot dan kru kabin.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 15 Juni 2020  |  20:13 WIB
Pesawat udara berada di kawasan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Jumat (8/3/2019). - ANTARA/Fikri Yusuf
Pesawat udara berada di kawasan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Jumat (8/3/2019). - ANTARA/Fikri Yusuf

Bisnis.com, JAKARTA - Maskapai nasional Qatar, Qatar Airways mengumumkan rencana untuk memangkas gaji para pilotnya, Senin (15/6/2020). Selain itu, sejumlah regulasi penghematan pengeluaran juga akan diterapkan perusahaan.

Sikap itu ditempuh sebagai tindak lanjut perusahaan menyesuaikan diri terhadap krisis akibat pandemi Covid-19.

Menurut laporan Bloomberg, gaji pilot dengan pangkat standar bakal dipangkas 25 persen. Adapun, gaji para awak kabin pemula bakal menerima kebijakan pemotongan gaji sebesar 15 persen.

Surat edaran soal detail pemotongan itu sudah disebarkan perusahaan kepada setiap karyawan secara bertahap sejak akhir pekan lalu. Surat ditandatangani langsung oleh CEO Qatar Arways Jassim Al-Haroon.

Ini merupakan kali kedua Qatar Arways melakukan penyesuaian. Pada Mei 2020 lalu, mereka juga telah melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) dan perumahan 20 persen karyawan dari berbagai posisi.

Dengan asumsi bahwa karyawan perusahaan berjumlah lebih dari 46.000 orang, maka jumlah korban PHK dan perumahan Qatar Arways ditaksir menyentuh angka 9.200 pekerja.

Tak cuma pilot dan awak kabin, di dalamnya juga termasuk calon pilot (kadet), staf bandara, dan karyawan kontrak.

Hingga artikel ini rilis, pihak Qatar Arways belum bersedia memberi konfirmasi terbaru soal pos apa saja yang terkena kebijakan pemangkasan karyawan selain yang sudah disebut di atas.

Mengacu data Johns Hopkins University, per Senin (15/6/2020), hari ini pandemi Covid-19 sudah menginfeksi 79.602 penduduk Qatar. Kendati infeksi tergolong tinggi, jumlah korban sembuh di negara ini sudah menyentuh angka 56.898.

Tingkat kematian akibat Qorona di Qatar juga relatif rendah. Sejauh ini baru ada 73 orang korban meninggal. 3 Di antaranya baru dikonfirmasi dalam kurun 24 jam terakhir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

maskapai penerbangan qatar airways

Sumber : Bloomberg

Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top