Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Proyek Tertunda Otomatis Masuk Program 2021? Ini Kata Menteri PUPR

Kegiatan yang ditunda pada 2020 dan akan diprogramkan pada 2021 pasti harus dibicarakan dengan Komisi V DPR dalam rapat untuk menyusun rencana tahun depan.
Agne Yasa
Agne Yasa - Bisnis.com 11 Mei 2020  |  17:41 WIB
Jalan Perbatasan Kalbar - Lavinda
Jalan Perbatasan Kalbar - Lavinda

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat mengungkapkan paket kontraktual yang belum lelang sebesar Rp7,83 triliun akan menjadi prioritas pada 2021, tetapi tidak otomatis masuk ke alokasi anggaran.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono mengatakan bahwa kegiatan yang ditunda pada 2020 dan akan diprogramkan pada 2021 pasti harus dibicarakan dengan Komisi V DPR dalam rapat untuk menyusun rencana 2021.

"Tidak mungkin yang ditunda sekarang langsung otomatis masuk 2021 tanpa RDP [rapat dengar pendapat] dengan Komisi VDPR. Jadi, pasti dibahas kembali," kata Basuki dalam rapat kerja dengan Komisi V DPR, Senin (11/5/2020).

Hal ini merespons aspirasi dari Anggota DPR Komisi V Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Bambang Suryadi yang menyatakan bahwa perlu adanya pembahasan lebih lanjut terkait dengan penggunaan anggaran 2021 ketika sudah tepat waktunya.

Suryadi mengatakan bahwa pihaknya menyetujui anggaran 2020 dilakukan pergeseran, tetapi untuk alokasi anggaran 2021 perlu dilakukan pembahasan lebih lanjut.

"Jangan sampai kita memutuskan anggaran 2021 pada saat sekarang ini, seolah-olah ini untuk anggaran 2021 dan sudah diputuskan bahwa memang akan kita prioritaskan saya kira iya, tapi nanti akan kita diskusikan pada agenda khusus untuk 2021," jelasnya.

Menurutnya, keberlanjutan proyek yang dapat dijamin adalah yang sudah kontrak karena sudah terikat dengan pihak ketiga. Namun, tidak demikian untuk proyek yang belum kontrak.

"[Untuk] yang sudah dikontrak itu kita terikat, adapun yang belum kontrak tidak boleh ada jaminan ini pasti pada 2021," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lelang proyek Kementerian PUPR
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top