Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Defisit Beras, Warga Riau Disarankan Makan Sagu

Kementerian Pertanian mencatat sebanyak empat provinsi, termasuk Riau, mengalami defisit beras akibat pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk mengantisipasi Covid-19 sehingga pemerintah diusulkan menjadikan sagu sebagai pangan alternatif.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 07 Mei 2020  |  01:40 WIB
Perkebunan sagu terbesar berada di Meranti. ANTARA
Perkebunan sagu terbesar berada di Meranti. ANTARA

Bisnis.com, PEKANBARU - Kementerian Pertanian mencatat sebanyak empat provinsi, termasuk Riau, mengalami defisit beras akibat pembatasan sosial berskala besar (PSBB) untuk mengantisipasi Covid-19 sehingga pemerintah diusulkan menjadikan sagu sebagai pangan alternatif.

"Cukup memprihatinkan di tengah pandemi, kita malah dihadapkan dengan defisit beras. Ini tentu sangat dilematis karena Provinsi Riau hingga hari ini masih sangat bergantung pada provinsi tetangga untuk menyuplai kebutuhan beras sendiri," kata Wakil Ketua DPRD Provinsi Riau Hardianto di Pekanbaru, Rabu (6/5/2020).

Hardianto menyarankan, agar Pemprov Riau dan pemda kabupaten/kota menghidupkan kembali sentra pertanian dengan memberikan stimulus kepada petani untuk berproduksi.

"Berikan dorongan stimulus pada petani. Kita hidupkan lagi sentra pertanian yang semula tidak jalan. Ini bisa dikerjakan. Karena, kita tidak punya pilihan lain, kalau cetak sawah berkaitan dengan waktu dan anggaran yang tidak memungkinkan untuk dilakukan saat ini," ucap politisi Gerindra itu.

Kemudian, dia juga menyarankan agar pemerintah daerah untuk menjadikan sagu sebagai sumber pangan alternatif. Kabupaten Kepulauan Meranti, menurut dia, menjadi daerah penghasil sagu terbesar di Indonesia, sehingga komoditinya bisa dimanfaatkan di tengah krisis pangan.

"Hari ini kan perkebunan sagu terbesar berada di Meranti. Nah, mungkin saja, bisa dijadikan komoditas pangan alternatif," ucapnya.

Kementan melaporkan daerah yang mengalami defisit beras sampai saat ini mencakup empat provinsi, yakni Riau, Kepulauan Riau, Bangka Belitung, dan Maluku Utara. Kemudian, Kementan menjamin bahwa potensi ketersediaan beras sampai Juni 2020 akan mencukupi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Stok Beras Hutan Sagu Pangan Alternatif

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top