Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GP Farmasi Khawatir Harga Obat Naik

Ketua Gabungan Pengusaha (GP) Farmasi Tirto Kusnadi mengatakan saat ini bahan baku obat (BBO) sudah naik 30-300 persen
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 27 April 2020  |  16:41 WIB
Pedagang obat menunggu pembeli di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (11/02/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pedagang obat menunggu pembeli di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (11/02/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA — Pelaku industri farmasi khawatir kemungkinan terjadinya kenaikan harga obat mengingat dampak pandemi Covid-19 telah memengaruhi harga bahan baku dan biaya angkut.

Ketua Gabungan Pengusaha (GP) Farmasi Tirto Kusnadi mengatakan saat ini bahan baku obat (BBO) sudah naik 30-300 persen. Belum lagi biaya angkut juga telah melunjak 3-5 kali lipat dari kondisi normal.

"Ongkos angkut naik tidak ketulungan karena pernerbangan sudah banyak yang dilarang tentu akan menjadikan harga obat naik," katanya dalam rapat virtual dengan Komisi VI, Senin (27/4/2020).

Direktur Eksekutif GP  Farmasi Dorojatun Sanusi menambahkan terkait BBO sebenarnya saat ini ada 7-9 industri yang sedang melakukan produksi awal untuk produksi 15 jenis untuk menggantikan impor. Dengan demikian, diharapkan akan menekan harga obat hingga 20 persen ke depan.

Sayangnya, menurut Dorojatun hingga saat ini industri farmasi masih dihadapkan pekerjaan rumah tentang implementasi Inpres Nomor 6/2016 tentang percepatan pengembangan industri farmasi dan alkes untuk kemandirian dan daya saing.

"Regulasi yang ada sejak 2016 jadi sekarang sudah sekitar empat tahun tetapi masih belum terdorong signifikan, padahal kami sangat berharap pada TKDN ini agar agar investor yang masuk merasa yakin produknya digunakan," ujar Dorojatun. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

obat bahan baku
Editor : David Eka Issetiabudi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top