Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Maskapai Tidak Diwajibkan Melakukan 'Refund' Secara Tunai

Kementerian Perhubungan menegaskan, maskapai penerbangan tidak diwajibkan untuk melakukan pengembalian tiket yang dibeli oleh konsumen dalam bentuk tunai.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 24 April 2020  |  12:39 WIB
Gedung Kementerian Perhubungan. - Dok. Istimewa
Gedung Kementerian Perhubungan. - Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian perhubungan menyebutkan dengan adanya larangan penerbangan untuk mengangkut penumpang umum selama larangan mudik, maka badan usaha angkutan niaga berjadwal wajib melayani penumpang yang akan akan melakukan refund tiket.

Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub Novie Riyanto mengatakan penumpang dapat melakukan reschedule atau reroute bagi calon penumpang yang telah memiliki tiket tanpa dikenakan biaya.

Selain itu, untuk refund juga dapat dilakuakn oleh maskapai dengan memberikan voucer sebesar nilai tiket yang telah dibeli oleh penumpang, yang dapat digunakan untuk membeli tiket kembali. Masa berlaku tiket sekurang-kurangnya satu tahun serta dapat diperpanjang sebanyak satu kali.

“Maskapai tidak ada kewajiban untuk mengembalikan uang cash tapi dalam bentuk voucer atau apapun yang sifatnya seratus persen sama nilainya dengan sesuatu yang telah dikeluarkan oleh penumpang. Kami mengawasi ketat pelaksanaannya dan akan ikut membantu penumpang untuk pelaksanaannya,” jelasnya, Jumat (24/4/2020).

Adapun terkait dengan terbitnya Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 25 Tahun 2020 Tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Mudik Idul Fitri Tahun 14441 Hijriah Covid-19, Kementerian Perhubungan menyatakan bahwa penerbangan penumpang domestik masih diizinkan beroperasi sampai dengan hari ini, Jumat (24/4).

Hal itu dilakukan untuk melaksanakan kewajiban operator penerbangan melayani penumpang dengan reservasi lama, dan mulai hari ini tidak ada lagi reservasi baru.

“Mengingat karasteristik moda udara yang spesifik, kepada operator penerbangan diberikan kesempatan untuk melaksanakan kewajibannya kepada penumpang sampai dengan hari ini dengan reservasi lama dengan tetap menerapkan protokol kesehatan selama pandemi Covid-19. Mulai hari ini tidak ada reservasi baru,”katanya.

Sementara itu, Juru Bicara (Jubir) Kemenhub Aditia Irawati menjelaskan, untuk penerbangan internasional tetap akan beroperasi khususnya untuk melayani warga negara asing yang akan kembali ke negaranya, dan warga negara Indonesia yang akan kembali ke Indonesia. Penerbangan ini tetap harus mengikuti protokol kesehatan selama pandemi Covid 19.

“Adapun setelah dilakukan evaluasi maka berlakunya peraturan akan sama untuk semua moda transportasi yaitu pada 24 April 2020 hingga 31 Mei 2020 dan akan diperpanjang jika diperlukan,” ujar Adita.

Permenhub nomor 25 Tahun 2020 telah ditetapkan pada 23 April 2020 sebagai tindak lanjut dari kebijakan Pemerintah untuk melarang mudik pada tahun ini dalam rangka mencegah penyebaran virus corona.

Adita menegaskan bahwa larangan penggunaan transportasi untuk mudik ini berlaku untuk keluar masuk di wilayah-wilayah PSBB, Zona Merah Penyebaran Covid-19 dan aglomerasi yang sudah ditetapkan sebagai PSBB.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub tiket pesawat maskapai penerbangan
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top