Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

SKK Migas Ingin Buktikan Sektor Migas Bukan Sunset Industry

target produksi minyak 1 juta barel tidak sebatas mimpi, tapi impian tersebut telah melalui berbagai penelitian yang melibatkan para ahli dan melewati proses studi yang panjang.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 07 April 2020  |  14:56 WIB
Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas (SKK Migas) yang baru Dwi Soetjipto (kanan) melakukan sumpah jabatan ketika prosesi pelantikan sebagai Kepala SKK Migas oleh Menteri ESDM Ignasius Jonan di Gedung Kementerian ESDM Jakarta, Senin (3/12/2018). - ANTARA/Humas Kementerian ESDM
Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas (SKK Migas) yang baru Dwi Soetjipto (kanan) melakukan sumpah jabatan ketika prosesi pelantikan sebagai Kepala SKK Migas oleh Menteri ESDM Ignasius Jonan di Gedung Kementerian ESDM Jakarta, Senin (3/12/2018). - ANTARA/Humas Kementerian ESDM

Bisnis.com, JAKARTA – Siapa yang menyangka asa besar untuk mewujudkan target lifting minyak bumi di Tanah air mencapai 1 juta barel per hari berawal dari sebuah mimpi.

Mimpi besar tersebut muncul dari Kepala Satuan Pelaksana Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi Dwi Soetjipto untuk menjadikan industri hulu migas bukan menjadi industri yang akan memasuki masa terbenamnya.

Mengutip wawancara buletin internal SKK Migas, Dwi menuturkan munculnya harapan besar tersebut dilatarbelakangi oleh kondisi cadangan minyak Indonesia yang tidak lama lagi habis.

Hal itu, kata Dwi, membuat stigma negatif pada kegiatan hulu migas dan menimbulkan pesimisme. Melihat kondisi itu, Dwi berupaya dengan memulai memetakan sejumlah lapangan yang ada.

“Ndilalah ketemu yang 128 cekungan itu. Di sinilah saya agak terkaget, yang belum digarap sama sekali ada 74 cekungan,” sebutnya.

Upaya yang dilakukannya itu guna mengangkat sebuah harapan bahwa industri hulu migas merupakan sunrise industry.

“Kalau inign membangun masa depan harus ada keberanian untuk membangun harapan. Harapan bisa dibangun dengan mimpi. Jadi awalnya dari sini,” ungkapnya.

Dwi menjelaskan, target tersebut tidak sebatas mimpi, tapi impian tersebut telah melalui berbagai penelitian yang melibatkan para ahli dan melewati proses studi yang panjang.

Dia mengatakan bahwa dirinya hanya mengangkat impian tersebut untuk bisa direaliasikan. Untuk itu, dia mengajak seluruh pihak untuk terlibat untuk membangun harapan besar tersebut.

“Yang penting manakala sudah menempatkan target, ya diikuti saja. Kalau berpikir kaya begitu engga berani, bagaimana mau bermimpi?” katanya.

Adapun, Dwi mengutarakan,seluruh pihak untuk fokus menghadapi musuh terbesar dalam mewujudkan target tersebut.

Menurutnya, musuh terbesar untuk lifting 1 juta barel per hari tersebut adalah masa depan. Untuk itu, dia meminta semua pihak untuk fokus dalam merealisasiikannya dengan adanya detil program, dan strategi-strategi.

“Kalau aktivitas masing-masing in the right track, maka orang akan percaya ini akan menuju satu juta barel, tapi sebaliknya, kalua misalnya banyak delay, wah omong kosong ini satu juta. Jadi yang kami lihat aktivitasnya,” tuturnya.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

skk migas produksi minyak lifting minyak
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top