Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mulai Besok, Petugas Medis Akan Menempati RS di Pulau Galang

Pembangunan RS Darurat untuk pengendalian penyakit menular, khususnya Corona di Pulau Galang ditargetkan rampung sepenuhnya pada 5 April 2020 atau mundur dari target awal 28 Maret 2020.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  08:48 WIB
Sejumlah pekerja tengah mengerjakan pembangunan fasilitas observasi/karantina/penampungan untuk pengendalian infeksi penyakit menular utamanya Covid-19 di Pulau Galang, Kota Batam, Kepulauan Riau. Proyek tersebut ditargetkan rampung akhir Maret 2020 - Dokumen Kementerian PUPR.
Sejumlah pekerja tengah mengerjakan pembangunan fasilitas observasi/karantina/penampungan untuk pengendalian infeksi penyakit menular utamanya Covid-19 di Pulau Galang, Kota Batam, Kepulauan Riau. Proyek tersebut ditargetkan rampung akhir Maret 2020 - Dokumen Kementerian PUPR.

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat menyatakan bahwa petugas medis dari TNI akan mulai menempati Rumah Sakit Darurat untuk pengendalian virus Corona di Pulau Galang, Batam mulai Rabu (1/4/2020).

Rencana penempatan petugas medis dari TNI di fasilitas tersebut diputuskan setelah digelar rapat koordinasi antara Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), TNI, kontraktor BUMN, dan konsultan manajemen konstruksi pada Minggu (29/3/2020), 

“Kelengkapan furnitur akan masuk ke fasilitas eks Sinam, TNI akan mengelola dan mulai menempatkan petugas medis pada Rabu, 1 April 2020," tulis Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR dalam keterangan yang dirilis pada laman resmi Kementerian PUPR, Selasa (31/3/2020).

Awalnya, fasilitas ini ditargetkan selesai pada 28 Maret 2020. Namun, karena kendala faktor pengiriman barang, termasuk material konstruksi akibat cuaca buruk, maka target penyelesaian bergeser menjadi 5 April 2020.

Target ini disesuaikan dengan memperhatikan keterlambatan pengiriman material, pemasangan instalasi kesehatan, dan mobilisasi petugas medis.

Hingga saat ini, Kementerian PUPR menyatakan progres pembangunan fasiltas observasi atau penampungan atau karantina untuk pengendalian infeksi penyakit menular, utamanya Covid-19 ini sudahh mencapai 92 persen.

Rencananya, kapasitas tampung fasilitas tersebut bisa mencapai 1.000 tempat tidur. Pada Tahap I akan dibangun 2 gedung bertingkat 2 untuk menampung 340 tempat tidur yang diprioritaskan untuk diselesaikan terlebih dahulu. 

Sebanyak 240 tempat tidur untuk orang Dalam Pengawasan (ODP) dan 100 tempat tidur untuk Pasien Dalam Pengawasan (PDP). Adapun, 340 tempat tidur tersebut merupakan fasilitas observasi non-ICU, sedangkan 20 tempat tidur lainnya merupakan fasilitas ICU. Sisanya 640 tempat tidur akan dilaksanakan pembangunan fasilitasnya pada tahap II.

Lokasi yang dipilih untuk pembangunan fasilitas tersebut yaitu di eks pengungsi Vietnam dan area pengembangan yang berjarak 60 kilometer dari Bandara Hang Nadim dan 56 kilometer dari Kota Batam dengan memanfaatkan lahan seluas 20 hektare dari total luas area 80 hektare.

Sebelumnya, Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) I TNI Laksamana Madya TNI Yudo Margono menyatakan Rumah Sakit Darurat Pulau Galang akan digunakan untuk menampung tenaga kerja Indonesia (TKI) dari Malaysia yang dinyatakan positif Covid-19.

Menurutnya, TKI dari Malaysia yang mencapai ribuan orang itu sebelum dibawa ke RS Pulau Galang, akan ditempatkan di Tanjung Balai Karimun, Kepulauan Riau.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Kementerian PUPR covid-19
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top