Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Efek Corona, PMA di Sektor Properti Bakal Merosot Tajam

Pandemi virus Corona diperkirakan akan menyebabkan sejumlah investor asing memutuskan untuk menunda investasi sektor properti di Indonesia.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 30 Maret 2020  |  15:01 WIB
Bangunan gedung apartemen berdiri di dekat taman kota di Jakarta, Selasa (10/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Bangunan gedung apartemen berdiri di dekat taman kota di Jakarta, Selasa (10/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Akibat wabah virus corona, Indonesia terancam kehilangan banyak investor terutama dari luar negeri. Hal ini juga akan mempengaruhi target pertumbuhan penanaman modal asing termasuk untuk sektor properti.

Wakil Ketua Umum DPP Persatuan Perusahaan Realestat Indonesia (REI) Bidang Hubungan Luar Negeri Rusmin Lawin mengatakan bahwa perginya para investor bukan dalam bentuk pembatalan realisasi investasi, melainkan hanya penundaan.

“Jadi memang yang terjadi adalah nanti tidak sepenuhnya penurunan, tapi penahanan realisasi investasi, bukan karena investornya tidak ingin. Mereka tetap berminat, tapi semua menunggu keadaan semua kembali normal,” katanya saat dihubungi Bisnis, Senin (30/3/2020).

Rusmin menuturkan, meskipun ada bantuan conference call seperti yang banyak diterapkan di kondisi sekarang ini, tetapi tak semua investor ingin membuat keputusan investasi tanpa tatap muka.

“Jadi yang terjadi ini rescheduling, tapi bukan pembatalan. Bisa jadi karena realisasinya diundur ke tahun depan menyebabkan penurunan target kenaikan PMA [penanaman modal asing] tahun ini,” imbuhnya.

Sebelumnya, REI menyebut dengan banyaknya insentif dan gerakan yang dilakukan pemerintah untuk mendulang investasi asing, akan membuat PMA tahun ini bertumbuh hingga 20 persen.

Angka tersebut tumbuh cukup tinggi jika dibandingkan realisasi PMA pada 2019 di sektor properti. Pada tahun lalu PMA di sektor properti mengalami penurunan lantaran diterpa berbagai isu seperti gejolak politik dan perekonomian global.

Pada tahun ini, target pertumbuhan PMA diperkirakan bakal terkoreksi dari target yang ditetapkan sebelumnya bisa tumbuh 20 persen. Selain disebabkan pandemi virus Corona, Rusmin menyatakan faktor perekonomian global yang mengalami resesi, seperti yang disampaikan Bank Dunia juga akan mempengaruhi pencapaian target invetasi di tahun ini.

“Target investasi atau PMA yang masuk ke Indonesia di bidang properti tahun ini diperkirakan turun separuh dari target sebelumnya,” kata Rusmin.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti rei investasi properti Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top