Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Corona, Target Transaksi Properti Bakal Terkoreksi

Agen properti memperkirakan dampak dari virus corona terhadap sektor properti hanya bersifat sementara.
Ilham Budhiman
Ilham Budhiman - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  16:48 WIB
Foto udara kawasan perumahan di Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (23/2/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya
Foto udara kawasan perumahan di Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (23/2/2020). Bisnis - Triawanda Tirta Aditya

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan agen properti, Promex Indonesia optimistis bahwa dampak dari sentimen virus corona atau Covid-19 terhadap pemasaran produk properti hanya bersifat sementara dan tak akan berlangsung lama.

Saat ini, isu corona turut mempengaruhi penjualan properti karena konsumen masih menahan kenginan untuk membeli properti. Chief Executive Officer Promex Indonesia Sulihin Widjaja mengakui bahwa isu corona ini turut berdampak terhadap transaksi penjualan properti. Hanya saja, dia memupuk keyakinan bahwa isu ini tak akan berlangsung lama.

"Memang dampak terhadap transaksi pasti akan terjadi penurunan sementara waktu, tapi saya yakin pasti akan normal kembali karena sebelum [ada isu] ini gairah jual beli properti cukup baik," ujarnya pada Bisnis, Kamis (19/3/2029).

Sulihin menyatakan bahwa pihaknya sudah menyusun sejumlah strategi agar penjualan properti tetap dipacu meski konsumen banyak yang khawatir terhadap corona.

Dia mengaku bahwa salah satu cara yang ditempuh adalah dengan jemput bola jika konsumen tersebut khawatir bepergian ke luar rumah. Jemput bola diiringi dengan standar operasional prosedur yang telah ditetapkan.

"Makanya, kemarin kita sudah sepakat untuk yang sudah berjalan dan mau akad kredit maka kita akan mendatangi rumah mereka dengan petugas dari bank dan notaris," katanya.

Di sisi lain, pihaknya juga turut berpartisipasi dalam mencegah penyebaran virus corona di lingkungan kerjanya. Sulihin telah mengusulkan pada kantor Promex di Indonesia untuk membagi tim pemasaran menjadi dua bagian dengan masing-masing tim bekerja per dua minggu dan masing-masing tim tidak saling bertemu untuk sementara waktu.

Selain itu, upaya lainnya adalah kegiatan rapat mingguan untuk sementara waktu ditiadakan, berusaha untuk tidak berinteraksi dengan banyak orang selain konsumen, semua pegawai diminta menjaga kondisi dan melaporkan bila mengalami kondisi sakit. Hal ini demi kepentingan bersama termasuk konsumen.

"Namun, marketing tetap menjaga hubungan dengan semua pelanggan dengan menghubungi mereka, memberikan informasi yang aktual dan realistis mengenai keadaan pasar properti dan juga mengenai perkembangan penanganan virus melalui media online dan telepon," jelasnya.

Dengan kondisi saat ini, pengurus Asosiasi Real Estat Broker Indonesia (Arebi) itu juga mengakui bahwa akan terjadi koreksi dari target sebelumnya. Promex menargetkan volume transaksi tahun ini dapat tumbuh di atas 20 persen.

Hanya saja, Sulihin realistis dengan kondisi saat ini sehingga koreksi target transaksi akan dilakukan. Meskipun demikian, dia mengaku belum tahu seberapa besar proyeksi pertumbuhan transaksi setelah dilakukan koreksi target.

"Memang pasti akan koreksi ulang karena sebentar lagi puasa dan Lebaran mungkin sampai Juni, kita baru gerak [penjualan properti]," ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti arebi Virus Corona
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top