Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Belanja Bansos Ditambah, Pemerintah Berhitung Dulu

Tambahan bansos yang akan diberikan masih akan memanfaatkan program bansos yang selama ini sudah ada seperti Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) hingga kartu sembako.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 18 Maret 2020  |  18:06 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kanan) dan Jaksa Agung M. Prasetyo memberi keterangan pers tentang hasil putusan gugatan persidangan internasional oleh Indian Metal Ferro & Alloys Limited (IMFA) terhadap Pemerintah, di Gedung Kejaksaan Agung, Jakarta, Senin (1/4/2019). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kanan) dan Jaksa Agung M. Prasetyo memberi keterangan pers tentang hasil putusan gugatan persidangan internasional oleh Indian Metal Ferro & Alloys Limited (IMFA) terhadap Pemerintah, di Gedung Kejaksaan Agung, Jakarta, Senin (1/4/2019). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah sedang menghitung tambahan belanja bantuan sosial (bansos) yang diperlukan dalam rangka mempertahankan daya beli masyarakat di tengah wabah Covid-19.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan tambahan bansos yang akan diberikan masih akan memanfaatkan program bansos yang selama ini sudah ada seperti Program Keluarga Harapan (PKH) dan Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) hingga kartu sembako.

"Saluran yang ada ini kita akan pakai, jumlahnya akan kita hitung karena masih belum dipelajari semua alokasinya kemana," ujar Sri Mulyani, Rabu (18/3/2020).

Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara pun mengatakan bahwa bantuan untuk masyarakat yang tergolong kelas menengah tidak dibantu melalui cash transfer, tetapi melalui pengurangan pajak.

"Oleh karena itu ada stimulus PPh 21 ditanggung pemerintah (DTP), dengan PPh 21 DTP berarti pembayaran gajinya bisa diterima langsung," ujar Suahasil, Rabu (18/3/2020).

Artinya, untuk saat ini belum ada rencana dari pemerintah untuk memberikan cash transfer kepada kelompok kelas menegah di tengah Covid-19. Bantuan berupa transfer baik tunai maupun nontunai hanya diberikan kepada kelompok masyarakat kelas bawah yang saat ini sedang dipetakan oleh pemerintah penyalurannya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bansos Virus Corona
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top