Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dibayangi Sentimen Corona, Mas Group Fokus Sasar Segmen Pengguna

PT Mekar Agung Sejahtera (MAS Group) tetap optimistis produk yang baru diluncurkan akan diserap dengan baik oleh pasar meski dibayangi sentimen corona.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 12 Maret 2020  |  15:41 WIB
Jajaran Direksi MAS Group melakukan konferensi pers peluncuran rumah Rp200 jutaan melalui proyek Britania Raya di Tambun, Bekasi - Bisnis/Mutiara Nabila.
Jajaran Direksi MAS Group melakukan konferensi pers peluncuran rumah Rp200 jutaan melalui proyek Britania Raya di Tambun, Bekasi - Bisnis/Mutiara Nabila.

Bisnis.com, BEKASI – Pengembang properti PT Mekar Agung Sejahtera optimistis menghadapi tahun ini dengan meluncurkan produk terbaru yaitu Britania Bekasi yang merupakan produk rumah tapak yang difokuskan untuk menyasar segmen menengah bawah.

Tahun ini PT Mekar Agung Sejahtera (MAS Group) menargetkan penjualan proyek hunian tersebut bisa mencapai 400 unit dari total 776 unit rumah dengan harga Rp200 jutaan.

"Kami mengincar end user di Bekasi, tetapi dengan infrastruktur yang lengkap, dekat dengan tol JORR 2, ini cocok juga untuk investasi. Harapannya pekerja di Jakarta atau Cikarang bisa ambil produk ini," kata Direktur Utama MAS Group Sengkono Dharmawan di sela-sela konferensi pers di Bekasi, Kamis (12/3/2020).

Dengan adanya guncangan perekonomian global dan wabah virus corona, MAS Group tetap optimistis melakukan penjualan, karena produk yang dipasarkan mematok harga di bawah Rp500 juta.

"Kami masuk di segmen yang lebih terjangkau, jadi lebih mudah dimiliki masyarakat," imbuhnya.

Menurutnya, dengan kondisi perekonomian yang sedang melemah, pengembang umumnya akan meluncurkan produk dengan harga lebih terjangkau. Hal ini bisa dimanfaatkan oleh calon konsumen untuk segera membeli rumah.

“Ini kesempatan yang baik pada dunia properti. Daripada investasi saham bunganya kecil, mendingan ke properti, apalagi suku bunganya cukup murah dan syaratnya sekarang semakin mudah,” jelasnya.

Dari proyek terbarunya yang menelan biaya investasi sebesar Rp250 miliar itu, MAS Group menargetkan penjualan senilai Rp300 miliar dengan jumlah unit yang terjual bisa mencapai 400 unit.

“Pembiayaannya berasal dari perbankan dan dari ekuitas. Laba ditahannya rencananya akan digunakan untuk membangun proyek-proyek baru selanjutnya,” jelas GM Business Development MAS Group Irvandy Rahman.

Adapun, MAS Group rencananya juga akan segera melakukan Initial Public Offering (IPO), tetapi aksi Irvandy menyatakan bahwa aksi korporasi tersebut tidak untuk dilakukan dalam waktu dekat.

“Kami ingin sekali IPO, sekarang kami sedang memperkuat modal kerja dan likuiditas perusahaan supaya bisa segera masuk ke pasar modal,” ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti rumah tapak mas group
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top