Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pengembangan Pabrik DME Menggunakan Skema BOT

Air Product akan terlibat sebagai investor dan penyedia teknologi untuk pembangunan 4 pabrik DME dengan nilai investasi yang ditaksir US$2,3 miliar.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 04 Maret 2020  |  15:52 WIB
Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) Arviyan Arifin memberikan keterangan saat paparan kinerja di Jakarta, Rabu (4/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) Arviyan Arifin memberikan keterangan saat paparan kinerja di Jakarta, Rabu (4/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bukit Asam Tbk. menyebutkan skema bisnis yang akan digunakan dalam proyek gasifikasi dimethyl ether atau DME akan menggunakan skema build operate transfer.

Direktur Utama Bukit Asam Arviyan Arifin mengatakan bahwa perseroan akan bertindak selaku pemasok batu bara kalori rendah untuk sebagai bahan baku DME.

Di sisi lain, PT Pertamina (Persero) akan terlibat sebagai penyerap produk DME yang akan digunakan sebagai subtitusi liquid natural gas (LNG) untuk kebutuhan dalam negeri.

Dalam proyek tersebut, lanjut Arviyan, Air Product akan terlibat sebagai investor dan penyedia teknologi untuk pembangunan 4 pabrik DME dengan nilai investasi yang ditaksir US$2,3 miliar.

"Konsepnya adalah BOT setelah 20 tahun akan jadi milik Indonesia. Kami punya opsi memiliki saham setelah COD. Akan keluar saat pabrik jalan," ujarnya di Jakarta, Rabu (4/3/2020).

Arviyan menjelaskan bahwa untuk pembangunan tersebut, rencananya akan dimulai pada kuartal I/2021. Namun, dia mengungkapkan tidak menutupkan kemungkinan untuk memulai pembangunan pabrik tersebut lebih cepat.

"Kami merencanakan skema bisnis di Maret," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara ptba gasifikasi batu bara
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top