Pengembangan Pabrik DME Menggunakan Skema BOT

Air Product akan terlibat sebagai investor dan penyedia teknologi untuk pembangunan 4 pabrik DME dengan nilai investasi yang ditaksir US$2,3 miliar.
Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) Arviyan Arifin memberikan keterangan saat paparan kinerja di Jakarta, Rabu (4/3/2020). Bisnis/Eusebio Chrysnamurti
Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) Arviyan Arifin memberikan keterangan saat paparan kinerja di Jakarta, Rabu (4/3/2020). Bisnis/Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bukit Asam Tbk. menyebutkan skema bisnis yang akan digunakan dalam proyek gasifikasi dimethyl ether atau DME akan menggunakan skema build operate transfer.

Direktur Utama Bukit Asam Arviyan Arifin mengatakan bahwa perseroan akan bertindak selaku pemasok batu bara kalori rendah untuk sebagai bahan baku DME.

Di sisi lain, PT Pertamina (Persero) akan terlibat sebagai penyerap produk DME yang akan digunakan sebagai subtitusi liquid natural gas (LNG) untuk kebutuhan dalam negeri.

Dalam proyek tersebut, lanjut Arviyan, Air Product akan terlibat sebagai investor dan penyedia teknologi untuk pembangunan 4 pabrik DME dengan nilai investasi yang ditaksir US$2,3 miliar.

"Konsepnya adalah BOT setelah 20 tahun akan jadi milik Indonesia. Kami punya opsi memiliki saham setelah COD. Akan keluar saat pabrik jalan," ujarnya di Jakarta, Rabu (4/3/2020).

Arviyan menjelaskan bahwa untuk pembangunan tersebut, rencananya akan dimulai pada kuartal I/2021. Namun, dia mengungkapkan tidak menutupkan kemungkinan untuk memulai pembangunan pabrik tersebut lebih cepat.

"Kami merencanakan skema bisnis di Maret," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper