Wabah Virus Corona Bikin Pasar Di Tomohon Tak Lagi Jual Kelelawar dan Ular

Selain melarang penjualan ular dan kelelawar, Pemkot Tomohon juga melarang penjualan babi hutan, anjing, tikus dan kucing
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Februari 2020  |  23:57 WIB
Wabah Virus Corona Bikin Pasar Di Tomohon Tak Lagi Jual Kelelawar dan Ular
Pasar tradisional di Tomohon menyediakan kuliner ekstrem - Tripadvisor

Bisnis.com, JAKARTA – Mewabahnya virus corona di China membuat seluruh pasar di Tomohon, Sulawesi Utara dilarang menjual kelelawar dan ular.

Seperti diketahui, ular dan kelelawar diduga menjadi perantara menularnya virus corona ke manusia. Virus tersebut menjadikan daging ular dan kelelawar yang dikonsumsi manusia sebagai inangnya.

Seperti dikutip dari Bloomberg, Sabtu (8/2/2020), Kepal Dinas Kesehatan Kota Tomohon Isye Liuw telah memerintahkan seluruh penjual kelelawar dan ular, baik dalam kondisi hidup atau mati untuk berhenti menjual komoditas itu. Perintah itu telah dikeluarkan pemerintah setempat sejak pekan lalu.  

"Kami menemui para pedagang di pasar untuk menghentikan penjualan ular dan kelelawar. Kami juga memberikan informasi mengenai bahaya virus corona yang berpeluang menular dari daging kedua hewan itu," kata Liuw, dikutip dari Bloomberg, Sabtu (8/2/2020).

Selain melarang penjualan ular dan kelelawar, Pemkot Tomohon juga memperketat arus lalu lintas dan pengiriman hewan liar dari dan menuju daerah tersebut.

Di samping menginstruksikan penghentian penjualan ular dan kelelawar, Pemkot juga meminta para pedagang tidak lagi berjualan babi hutan, anjing, tikus dan kucing. Adapun, untuk penjualan babi yang diternakkan, masih diperbolehkan.

Sebagai antisipasi merebaknya virus corona di Tanah Air, pemerintah pusat juga telah melarang impor hewan hidup dari China. Pemerintah juga memperketat pengawasan terhadap produk-produk makanan yang diimpor dari Negeri Panda.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
china, kota tomohon, virus corona

Sumber : Bloomberg

Editor : Yustinus Andri DP
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top