Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Izin Impor Belum Keluar, Pasokan Importir Buah dan Sayur Menipis

Rekomendasi impor produk hortikultura (RIPH) terbit pada 16 Januari, tetapi hanya untuk tiga perusahaan.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  18:08 WIB
Petani memanen timun suri di desa Sindang, Indramayu, Jawa barat, Rabu (31/5). - Antara/Dedhez Anggara
Petani memanen timun suri di desa Sindang, Indramayu, Jawa barat, Rabu (31/5). - Antara/Dedhez Anggara

Bisnis.com, JAKARTA — Pasokan sejumlah buah dan sayuran impor dikhawatirkan akan terganggu lantaran rekomendasi impor produk hortikultura (RIPH) dari Kementerian Pertanian belum juga terbit.

Importir produk hortikultura mengemukakan kondisi ini telah berlangsung sejak November lalu dan berlaku untuk pengajuan impor dari seluruh negara pemasok.

Ketua Umum Harian Asosiasi Eksportir Importir Buah dan Sayur Segar (Aseibssindo) Hendra Juwono menyebutkan pihaknya tak mengetahui penyebab tertundanya penerbitan RIPH. Dia pun mengatakan baru terdapat tiga perusahaan yang mendapatkan RIPH.

"RIPH belum terbit sejak November lalu dan pada 16 Januari hanya terbit untuk tiga perusahaan. Kami tidak tahu alasan penundaan ini," kata Hendra kepada Bisnis, Kamis (6/2/2020).

Dia pun menyampaikan bahwa stok sejumlah komoditas hortikultura di gudang importir semakin menipis yang mencakup bawang bombai, jeruk, dan apel. Berkurangnya pasokan dikhawatirkan bakal membuat harga komoditas tersebut melonjak.

Dihubungi terpisah, Direktur Jenderal Hortikultura Prihasto Setyanto membenarkan bahwa pihaknya belum menerbitkan RIPH dalam jumlah besar sejak November 2019 lalu. Menurutnya, hal ini terjadi lantaran pihaknya memberlakukan pengecekan standar agrikultur yang lebih ketat.

"Iya memang benar tak banyak RIPH yang terbit. Hal ini karena kami mempeketat pengecekanan agricultural practices demi keamanan bagi konsumen," kata Prihasto saat dikonfirmasi.

Dia pun memastikan bahwa pihaknya bakal menerbitkan RIPH dalam waktu dekat usai proses penilaian di pihaknya rampung. Mengenai pasokan, dia pun memastikan bahwa stok untuk sejumlah komoditas berada pada posisi yang aman.

"Dari Kemendag menyebutkan untuk bawang putih misalnya, stok aman. Untuk RIPH segera kami terbitkan," kata dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

impor hortikultura
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

BisnisRegional

To top