Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemerintah 'Banting Setir', Pengusaha Pariwisata Mengapresiasi

Langkah pemerintah alihkan fokus ke peningkatan wisatawan dalam negeri selaras dengan strategi yang diambil pelaku usaha.
Dewi Aminatuz Zuhriyah
Dewi Aminatuz Zuhriyah - Bisnis.com 05 Februari 2020  |  18:12 WIB
Wisatawan asing berada di haluan kapal, sepulangnya dari Kepulauan Mentawai saat melintas di Sungai Batang Arau, Padang, Sumatra Barat, Minggu (4/6). - Antara/Iggoy el Fitra
Wisatawan asing berada di haluan kapal, sepulangnya dari Kepulauan Mentawai saat melintas di Sungai Batang Arau, Padang, Sumatra Barat, Minggu (4/6). - Antara/Iggoy el Fitra

Bisnis.com, JAKARTA— Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (GIPI) menyambut baik keputusan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif yang akan mengembangkan wisatawan domestik agar industri pariwisata Indonesia tak lesu, pascamewabahnya virus corona.

Pasalnya implikasi virus corona membuat  pemerintah membekukan kebijakan bebas visa turis China. Hal itu secara otomatis berdampak pada lesunya kunjungan wisatawan mancanegara (wisman), lantaran China menjadi kontributor terbesar wisman k ke Indonesia.

Ketua GIPI Didien Junaedy mengaku setuju dengan keputusan itu. Terlebih, lanjutnya,  dia sedang berencana mengembangkan wisatawan domestik pada 2020.

“Sebelum ada virus corona kami mengusulkan ada peningkatan di wisata domestik. Kedua memang setelah ada pembicaraan bahwa setelah ditinggalkan oleh wisatawan China, seperti di Bali itu kan okupansi bisa jatuh hampir 50 persen yang tadinya 70 persen jadi 35 persen. Makanya kita perlu tarik ke wisatwan domestik,” kata Didien, Rabu (5/2/2020).

Dalam hal ini, Didien menyarankan agar Kemenparekraf memfasilitasi PHRI dan maskapai  dengan membuatkan paket pariwisata.

“Umpamanya airlinesnya lebih murah diskon 30%, atau 40% kemudian hotelnya juga bisa diskon 40%. Tentunya antara PHRI dengan airlines harus dibuatkan satu paket yang bisa menarik wisatawan domestik.”

Selain itu dia menilai perlu adanya pengalihan pasar negara asal wisatawan mancanegara. Menurutnya Eropa dan Amerika merupakan target pasar  yang tepat agar devisa pariwisata tidak terpuruk.

“Untuk promosi winter ini masih bisa, tapi untuk summer tidak mungkin karena mepet. Cuma saya ingin sebaiknya Kemenpar mengingatkan VITO di luar negeri supaya menghubungi tour operator yang tamunya mau ke China, agar dialihkan ke Indonesia,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata wisatawan china virus corona
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top