Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Anggaran Pengamanan Pantura Jawa Rp50,8 Triliun

Pengamanan diperlukan karena wilayah pesisir pantura Jawa rentan terhadap risiko kehilangan lahan yang disebabkan beragam faktor.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 08 Januari 2020  |  17:01 WIB
Ilustrasi - Kondisi jalur arteri pantai utara dari Semarang menuju Pekalongan pada Sabtu (8/9/2019) pukul 15.50 WIB terpantau ramai lancar di kedua jalurnya. - Bisnis/Tim Jelajah Jawa Bali 2019
Ilustrasi - Kondisi jalur arteri pantai utara dari Semarang menuju Pekalongan pada Sabtu (8/9/2019) pukul 15.50 WIB terpantau ramai lancar di kedua jalurnya. - Bisnis/Tim Jelajah Jawa Bali 2019

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah menetapkan proyek pengamanan pesisir di pantai utara Jawa sebagai prioritas pembangunan hingga 2024.

Pengamanan diperlukan karena wilayah pesisir pantai utara (pantura) Jawa rentan terhadap risiko kehilangan lahan yang disebabkan beragam faktor.

Dalam dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020—2024, pengamanan pesisir pantura mencakup lima wilayah perkotaan, yaitu Jakarta, Semarang, Pekalongan, Demak, dan Cirebon.

Dokumen yang dikutip Bisnis, Rabu (8/1/2020) menunjukkan bahwa ada 41 proyek prioritas yang dinilai memiliki nilai strategis dan daya ungkit tinggi untuk mencapai sasaran prioritas pembangunan.

Secara umum, pengamanan pesisir di lima perkotaan di pantura Jawa bertujuan untuk mengatasi bencana banjir rob. Di samping itu, proyek juga diharapkan bisa menurunkan waktu tempuh Semarang–Demak dari 60 menit menjadi 25 menit.

Secara keseluruhan, diperlukan anggaran sebanyak Rp50,80 triliun untuk mengamankan pesisir pantura dari risiko bencana.

Kebutuhan dana tersebut sebagian besar disumbang dari anggaran negara sebanyak Rp40,40 triliun atau 80 persen, sisanya dari pos dana alokasi khusus Rp2,80 triliun dan kerja sama dengan badan usaha Rp10,40 triliun.

Dalam catatan Bisnis, salah satu proyek kerja sama pemerintah dengan badan usaha (KPBU) yang sudah berjalan adalah proyek jalan tol Semarang–Demak. Proyek jalan bebas hambatan ini terpadu dengan pembangunan tanggul laut.

PT PP Semarang Demak menjadi pemenang lelang pengusahaan yang akan membangun jalan plus tanggul sepanjang 16,30 kilometer, sedangkan 10,70 kilometer sisanya dibangun oleh pemerintah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pantai pantura
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top