Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Organda Desak Pemerintah Konsisten Berantas Pungli di Priok

Ketua Angkutan Barang DPP Organda Ivan Kamadjaja meminta agar penanganan pungli dan premanisme tidak hangat-hangat tahi ayam dan perlu konsistensi.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 18 Desember 2019  |  13:26 WIB
Truk pengangkut peti kemas melintasi kawasan Pelabuhan Tanjung Priok, di Jakarta, Kamis (3/8). - JIBI/Nurul Hidayat
Truk pengangkut peti kemas melintasi kawasan Pelabuhan Tanjung Priok, di Jakarta, Kamis (3/8). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - DPP Organda mendesak pemerintah agar operasi pemberantasan pungutan liar (pungli) dan premanisme dilakukan secara tegas dan konsisten, menanggapi masih adanya praktik pungli di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta.

Ketua Angkutan Barang DPP Organda Ivan Kamadjaja meminta agar penanganan pungli dan premanisme tidak hangat-hangat tahi ayam dan perlu konsistensi.

"Organda mendesak kepada pemerintah agar operasi pemberantasan pungli dan premanisme dilakukan secara tegas dan konsisten, tidak hanya situasional saja," paparnya kepada Bisnis.com, Rabu (18/12/2019).

Dia mencontohkan konsistensi tersebut dapat dilakukan dengan Polres KP3 Pelabuhan Tanjung Priok mengadakan operasi berantas Pungli dan Preman setiap bulan di dalam Pelabuhan Tanjung Priok.

Lalu, Otoritas Pelabuhan mengadakan sidak terhadap anak buah lapangan setiap 2 minggu sekali sehingga memberikan efek bersih dan tidak berani melakukan pungli.

"Polres Metro Jakarta Utara mengadakan sweeping senjata tajam dan preman di area sekitar Pelabuhan Tanjung Priok," ujarnya.

Selain itu, diperlukan pula operasi pemberantasan pungli dan premanisme seperti pada Mei 2018 yang dipimpin Mabes Polri dilakukan rutin setiap 3 bulan di seluruh wilayah Indonesia.

"Sebagai masyarakat kita harus berani memberantas dan melawan kegiatan pungli dengan cara melaporkan ke aparat kepolisian setempat, jika ada rasa takut dari pengemudi truk," jelasnya.

Organda mengaku siap mendampingi dan memfasilitasi pelaporan ke Kepolisian. "Hal ini kami lakukan sebagai satu cara untuk menurunkan biaya logistik nasional," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

organda pelabuhan tanjung priok pungli
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top