Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi Minta Taipan Prajogo Pangestu Percepat Pembangunan Pabrik Petrokimia 2

Pabrik tersebut milik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk., anak usaha PT Barito Pacific Tbk. yang dikelola oleh Prajogo Pangestu.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 06 Desember 2019  |  15:12 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam peresmian pabrik polyethylene milik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. di Cilegon, Jumat (6/12/2019). - Bisnis/Yodie Hardiyan
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam peresmian pabrik polyethylene milik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. di Cilegon, Jumat (6/12/2019). - Bisnis/Yodie Hardiyan

Bisnis.com, CILEGON - Presiden Joko Widodo meminta taipan Prajogo Pangestu mempercepat pembangunan kompleks pabrik petrokimia tahap kedua di Cilegon, Banten, senilai Rp60 triliun dari 4 tahun menjadi 2 tahun.

Pernyataan itu disampaikannya dalam acara peresmian pabrik polyethylene milik PT Chandra Asri Petrochemical Tbk. di Cilegon, Jumat (6/12/2019). Sebagian saham Chandra Asri dimiliki oleh PT Barito Pacific Tbk., yang dikuasai oleh Prajogo.

"Kalau bisa, segera selesaikan, Pak Prajogo. Kalau bisa jangan sampai 4 tahun [tapi] 2 tahun selesai. Gitu. Dikebut," kata Jokowi.

Pabrik baru yang akan dibangun oleh Chandra Asri itu akan memiliki kapasitas produksi 4 juta ton. Kapasitas yang besar itu diharapkan dapat membantu mengatasi masalah besar yang dihadapi ekonomi Indonesia, yaitu defisit neraca perdagangan.

Jokowi mengatakan nilai ekspor bahan kimia mencapai Rp124 triliun, sedangkan nilai impornya menembus Rp317 triliun. Dengan demikian, Indonesia defisit bahan kimia sebesar Rp193 triliun.

"Begitu juga kebutuhan domestik polyethylene 2,3 juta ton per tahun. Kapasitas produksi nasional 780.000 ton. Artinya, kita masih impor 1,52 juta ton per tahunnya. Jangan berikan dong peluang ke negara lain. Kalau bisa buat sendiri kenapa impor?" lanjutnya.

Jokowi menambahkan nilai impor polyethylene tercatat mencapai Rp22,8 triliun.

Dalam kesempatan yang sama, Presiden Direktur Chandra Asri Erwin Ciputra menuturkan pihaknya sedang mengembangkan kompleks petrokimia kedua dengan nilai investasi Rp60 triliun-Rp80 triliun dan pembangunannya ditargetkan selesai pada 2024. Hal ini, terangnya, untuk mengejar pertumbuhan konsumsi di Indonesia.

"Kompleks kedua ini akan membawa total kapasitas menjadi 8 juta ton per tahun," ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

petrokimia Jokowi
Editor : Annisa Margrit
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top