Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menhub Buka Opsi Pemasok Avtur Selain Pertamina

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi membuka opsi adanya pemasok bahan bakar avtur selain Pertamina agar menyediakan harga yang lebih kompetitif.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 November 2019  |  18:24 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan keterangan kepada awak media usai rapat kerja dengan Komisi V DPR di Jakarta, Senin (25/11/2019).  - Antara
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi memberikan keterangan kepada awak media usai rapat kerja dengan Komisi V DPR di Jakarta, Senin (25/11/2019). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi membuka opsi adanya pemasok bahan bakar avtur selain Pertamina agar menyediakan harga yang lebih kompetitif.

“Kita enggak menutup hal itu. Kita akan berikan opsi selain Pertamina, tentunya kita harapkan pemasok lokal,” kata Menhub usai rapat kerja dengan Komisi V DPR di Jakarta, Senin (25/11/2019).

Dengan adanya kompetitor lain, Budi berharap harga avtur semakin bersaing dan mengantisipasi terjadinya praktik monopoli.

“Sambil menunggu ‘rebalancing’ (penyeimbangan harga), kami memberikan kesempatan ke operator lainnya. Kita meminta keputusan menteri BUMN, sehingga nanti juga tidak terjadi monopoli,” kata Budi.

Pasalnya, dia menyebutkan, harga avtur di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, lebih tinggi 25 persen dari harga avtur di Singapura.

Untuk itu, Budi pun akan melakukan penyeimbangan harga (rebalancing) agar harga avtur di sejumlah titik tidak jauh berbeda.

Selain itu, menhub akan menentukan sejumlah titik yang menjadi patokan harga avtur, di antaranya Bali, Kupang, Makassar, Jayapura, Palembang, Ambon dan lainnya.

“Agar harganya tidak tinggi, sehingga pesawat-pesawa itu bisa menggunakan avtur-avtur yang ada di titik-titik itu,” katanya.

Budi mengatakan upaya tersebut juga sebaga bagian dari memperlancar arus angkutan Natal dan Tahun baru 2020 yang didominasi oleh angkutan udara.

Dalam kesempatan sama, Direktur Pemasaran Korporat Pertamina Basuki Trikora Putra menyebut dalam aturan BPH Migas diperbolehkan adanya operator lain selain Pertamina.

“Secara regulasi, sudah terbuka sesuai aturan BPH Migas, memberikan kesempatan kepada siapapun yang bisa memenuhi syarat memasarkan avtur di Indonesia, tapi saat ini Pertamina masih satu-ratunya yang melayani ke seluruh pelanggan maskapai di Indonesia,” ujar Trikora.

Basuki menyebut maskapai yang paling banyak menggunakan avtur dari Pertamina adalah Garuda Indonesia sebesar 31 persen, Lion Air 24 persen, Citilink sembilan persen dan Sriwijaya delapan persen, sisanya maskapai lain.

Sementara itu, lanjut dia, untuk maskapai asing paling besar Qatar Airways sebesar 12 persen.

“Kepada pelanggan maskapai domestik kami sangat mendukung dalam bangun bisnis transportasi yang lebih baik dan terjangkau. Sehingga, enggak ingin pertamina sendiri, customer itu menjadi ujung tombak bisnis bangun bersama dalam konteks komersial badan usaha,” katanya.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina menhub avtur

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top