Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

2020, Pemerintah Bakal Bangun Jalan Khusus Antarkawasan Industri

Dari total dari 22 kawasan industri tersebut akan memiliki jalur terintegrasi sehingga biaya dan waktu pengiriman menjadi lebih efisien.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 25 November 2019  |  18:05 WIB
Ilustrasi kawasan industri. - Dok. Kemenperin
Ilustrasi kawasan industri. - Dok. Kemenperin

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah akan mulai membangun jalan antarkawasan industri mulai 2020 dari Bekasi hingga Karawang, Jawa Barat yang jumlahnya mencapai 22 kawasan industri.

Asisten Deputi Bidang Logistik, Kemenko Perekonomian Erwin Raza menjelaskan pada 2020 pemerintah akan terus melanjutkan upaya-upaya pembangunan infrastruktur. Dari total dari 22 kawasan industri tersebut akan memiliki jalur terintegrasi sehingga biaya dan waktu pengiriman menjadi lebih efisien.

Saat ini, apabila angkutan barang antarkawasan industri mesti melalui tol Jakarta--Cikampek. Hasilnya, biaya meningkat karena harus membayar tol dan menjadi cukup lama karena mengakibatkan kepadatan di jalur tol.

Oleh karena itu, aktivitas pengembangan pelabuhan, jalan raya, bandara dan jalan rel terus dikembangkan. Sayangnya, dia menyatakan selama ini pembangunan yang dilakukan belum memasukan perspektif logistik dan logistik itu harus terintegrasi.

"Kita ambil contoh membangun kawasan industri di Jawa Barat itu dari Bekasi sampai dengan Karawang banyak kawasan industri ada sekitar 22 kawasan industri tapi tidak integrated. Ini salah satu prioritas pemerintah untuk mengintegrasikan kawasan industri itu, hal sederhana melalui jalannya," ungkapnya kepada Bisnis.com, beberapa waktu lalu.

Dia menuturkan melalui integrasi jalan tersebut para perusahaan jasa angkutan barang akan mengangkut barang dari satu kawasan industri ke kawasan lain tanpa melalui tol sehingga biayanya pun turun.

Saat ini, aktivitas pengiriman barang antar kawasan industri terangnya harus melalui tol, tidak bisa antar kawasan industri langsung. "Itukan waktu dan biaya, nah ini mengintegrasikan itu, belum lagi di tempat lain apa sudah terintegrasi, banyak juga yang belum, ini salah satu prioritas pemerintah," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kawasan industri karawang
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top