Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ironis, 85 Persen Pengapalan Ekspor Masih Transit di Singapura!

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Bambang P.S. Brodjonegoro mengatakan, 85 persen arus bongkar muat (throughput) ekspor Indonesia justru disalurkan melalui Pelabuhan Singapura.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 16 Oktober 2019  |  19:03 WIB
Pelabuhan Singapura - Reuters/Edgar Su
Pelabuhan Singapura - Reuters/Edgar Su

Bisnis.com, JAKARTA -- Pemerintah menilai perlu ada pembenahan sistem pada pelabuhan pengumpul atau hub di Indonesia untuk meningkatkan variasi pelayaran langsung dari dalam ke luar negeri atau direct call.

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Bappenas) Bambang P.S. Brodjonegoro mengatakan, 85 persen arus bongkar muat (throughput) ekspor Indonesia justru disalurkan melalui Pelabuhan Singapura. Tercatat hanya 15 persen saja arus barang yang merupakan porsi direct call.

"Nantinya perlu membereskan arus pelabuhan hub di Indonesia. Devisa kita justru lari ke Singapura karena mereka yang meneruskan kiriman barang," katanya, Rabu (16/10/2019).

Dia menambahkan sebagian besar ekspor nasional masih transit di Negeri Singa. Hal tersebut akan menjadikan Singapura sebagai pelabuhan hub bagi Indonesia.

Bambang juga menyebut defisit neraca jasa transportasi sebesar US$8,8 miliar sebagian besar atau 80 persen disumbangkan oleh sea freight. Adapun, sisanya berasal dari penumpang atau faktor lain.

Dia memaparkan defisit sea freight sebesar US$6,9 miliar diakibatkan oleh pelayaran ekspor-impor menggunakan kapal asing  sekitar 60 persen, pelayaran domestik menggunakan kapal asing masih sekitar 2 persen, penggunaan kapal dengan asuransi asing mencapai 11 persen, dan lainnya (27 persen).

"Jadi catatannya pelayaran laut yang masih didominasi kapal asing. Kalo mau dapat bendera Indonesia jauh lebih sulit dibandingkan bendera asing," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

singapura pelabuhan tanjung priok
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top