Tanggapi Kritik DPR, Menkeu Sri Mulyani Beri Penjelasan Soal Asumsi Makro

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengoreksi kesalahpahaman anggota Badan Anggaran (Banggar) DPR RI terkait asumsi makro APBN 2018.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 19 Agustus 2019  |  17:18 WIB
Tanggapi Kritik DPR, Menkeu Sri Mulyani Beri Penjelasan Soal Asumsi Makro
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kedua kanan) didampingi Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo (kedua kiri), Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso (kiri), dan Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamim Simpanan (LPS) Halim Alamsyah memberikan paparan saat konferensi pers, di Jakarta, Selasa (30/7/2019). - Bisnis/Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA–Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengoreksi kesalahpahaman anggota Badan Anggaran (Banggar) DPR RI terkait asumsi makro APBN 2018.

Wakil Ketua Banggar DPR RI Said Abdullah dalam pembacaan hasil rapat internal Banggar menyatakan bahwa dalam pelaksanaan APBN 2018, pemerintah masih belum dapat mencapai target asumsi makro 2018.

Tertuang dalam dokumen yang diperoleh Bisnis.com, asumsi makro yang dimaksud antara lain pertumbuhan ekonomi sebesar 5,17% yang masih di bawah target 5,4%.

Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS yang pada 2018 mencapai Rp14.247 per dolar AS menurut Banggar justru lebih lemah dari asumsi makro yang dipatok sebesar Rp13.400 per dolar AS.

"Mungkin kata -kata target itu tidak sepenuhnya tepat karena asumsi bukan target. Itu adalah assessment terhadap lingkungan yang diasumsikan akan terjadi sebagai basis penghitungan APBN," ujar Sri menanggapi penilaian Banggar, Senin (19/8/2019).

Sri Mulyani menerangkan bahwa asumsi makro merupakan penilaian pemerintah terhadap potensi-potensi yang mungkin terjadi pada 2018 dan menjadi basis penghitungan APBN.

"Kami menyampaikan ini karena ada beberapa hal yang secara substansif bisa sangat conflicting," lanjutnya.

Sri Mulyani mencontohkan terkait nilai tukar rupiah yang memang dibuat mengambang dan fleksibel mengikuti perkembangan perekonomian, bukan ditarget untuk terus menguat dari tahun ke tahun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
asumsi makro

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top