Realisasi Investasi Kuartal II/2019 Naik 13,7 Persen

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menyebut realisasi investasi kuartal II/ 2019 mencapai Rp200,5 triliun atau naik sebesar 13,7% dibandingkan dengan periode yang sama 2018.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 30 Juli 2019  |  12:52 WIB
Realisasi Investasi Kuartal II/2019 Naik 13,7 Persen
Kepala BKPM Thomas Lembong mengikuti Rapat Kerja bersama Komisi VI DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (17/7/2019). - ANTARA/Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menyebut realisasi investasi kuartal II/ 2019 mencapai Rp200,5 triliun atau naik sebesar 13,7% dibandingkan dengan periode yang sama 2018.

Selama kuartal II/2019, realisasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) sebesar Rp95,6 triliun (naik 18,6%) dan realisasi investasi Penanaman Modal Asing (PMA) sebesar Rp104,9 triliun (naik 9,6%) dibandingkan dengan periode yang sama 2018.

Jika dicermati angka realisasi kuartal II/2019, dibandingkan dengan realisasi kuartal I/2019, terlihat adanya kenaikan walau hanya tumbuh sekitar 2,8%. Menurut BKPM hal ini mengindikasikan adanya peluang peningkatan realisasi investasi setelah semester I/2019.

"Tentunya tidak lepas dari kondisi politik dalam negeri yang semakin stabil setelah penetapan Presiden dan Wakil Presiden periode 2019–2024,” kata Kepala BKPM Thomas Lembong dalam konferensi pers di kantor BKPM, Jakarta, Selasa (30/7/2019).

BKPM juga merilis data realisasi investasi periode semester I/2019 yang mencapai Rp395,6 triliun, terdiri atas realisasi PMDN sebesar Rp182,8 triliun (naik 16,4%) dan realisasi PMA sebesar Rp212,8 triliun (naik 4,0%) dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Dengan total penyerapan tenanga kerja mencapai 490.715 tenaga kerja Indonesia yang terserap.

”Realisasi investasi periode Januari-Juni 2019 masih didominasi sektor infrastruktur seperti transportasi, telekomunikasi, pembangkit listrik dan konstruksi. Terlihat juga bahwa investasi infrastruktur yang membutuhkan anggaran besar dan sifatnya multiyears, tetap ada realisasinya dengan kondisi ekonomi global dan regional yang penuh tantangan dan ketidakpastian,” lanjut Thomas.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
investasi

Editor : Achmad Aris

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top