Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Aprobi Upayakan Uni Eropa Tak Terapkan Bea Masuk untuk Biodiesel Indonesia

Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia menyatakan akan tetap mengupayakan agar Uni Eropa tidak mengenakan bea masuk pada ekspor biodiesel Indonesia. 
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 26 Juli 2019  |  10:36 WIB
Ilustrasi biodiesel - Reuters
Ilustrasi biodiesel - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA--Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia menyatakan akan tetap mengupayakan agar Uni Eropa tidak mengenakan bea masuk pada ekspor biodiesel Indonesia. 

Ketua Harian Asosiasi Produsen Biofuel Indonesia (Aprobi) Paulus Paulus Tjakrawan mengatakan hingga saat ini, Kementerian Perdagangan masih menunggu dokumen resmi pengenaan bea masuk ke produk ekspor biodiesel Indonesia. Rencananya, apabila setelah diterima, Kementerian Perdagangan akan memberikan penjelasan lagi kepada Uni Eropa. 

"Diharapkan Uni Eropa akan mengerti dengan argumentasi Indonesia," katanya kepada Bisnis, Kamis (25/7/2019). 

Paulus menjelaskan tuduhan praktik subsidi dari Uni Eropa dijatuhkan pada produsen biofuel Indonesia pada Oktober 2018 lalu. Aprobi hingga saat ini sedang mengupayakan agar tuduhan tersebut salah. 

Sebelumnya, Indonesia pernah tersandung kasus serupa dengan Amerika Serikat. Namun, tuduhan tersebut berhasil dipatahkan dengan kemenangan peradilan berada di pihak Indonesia pada Maret 2018 lalu. 

Menurutnya, jika tuduhan tersebut benar, hal tersebut tidak hanya akan mempengaruhi ekspor ke Uni Eropa saja, tetapi juga ke negara lain. Selain menuju Uni Eropa, Indonesia juga mengandalkan pasar ekspor ke China dan India. 

"Jadi, itu tuduhan lama sebenarnya karena ekspor kita naik terus ke sana," katanya. 

Sebelumnya, Aprobi optimistis tahun ini mampu mengekspor 2 juta kiloliter KL biodiesel selama 2019. Namun, jika tuduhan tersebut benar Aprobi memprediksi ekspor akan jatuh ke angka 1,2 hingga 1,3 juta KL selama 2019. 

Aprobi mencatat penyaluran bahan bakar nabati pada kuartal I/2019 telah mencapai 1,5 juta KL atau baru 24 persen dari target tahun ini. Realisasi ekspor pada kuartal I/2019 lebih tinggi 6 persen dibanding periode sama tahun lalu yang hanya mencapai 97.455 KL.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Biodiesel uni eropa
Editor : Lucky Leonard
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top