Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jokowi Efek Tak Sedahsyat 2014

Dampak kemenangan Joko Widodo atau 'Jokowi efek' terhadap pasar keuangan di dalam negeri, pasar saham, dan obligasi, diperkirakan tidak akan sedahsyat pada 2014. 
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 22 Mei 2019  |  09:30 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri), Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri (kedua kanan), berjalan bersama usai pertemuan tertutup di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (21/5/19). - ANTARA/Puspa Perwitasari
Presiden Joko Widodo (kiri), Ketua Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Megawati Soekarnoputri (kedua kanan), berjalan bersama usai pertemuan tertutup di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (21/5/19). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA - Dampak kemenangan Joko Widodo atau 'Jokowi efek' terhadap pasar keuangan di dalam negeri, pasar saham, dan obligasi, diperkirakan tidak akan sedahsyat pada 2014. 

Kepala Ekonom PT Bahana Sekuritas Putera Satria Sambijantoro menuturkan, pasar sudah memperkirakan kemenangan Joko Widodo dan Ma'ruf Amin sejak hasil hitung cepat dirilis. 

"Jokowi efek sudah di-price inn [pasar] di saat quick count April lalu," ungkap Satria kepada Bisnis, Rabu (22/5/2019).

Kendati efeknya tidak sedahsyat periode sebelumnya, Satria melihat pergerakan investor dalam negeri cukup positif terhadap hasil dari Pilpres 2019 yang dirilis. Sayangnya, dia menilai sentimen dari investor asing masih dipengaruhi oleh perang dagang antara AS dan China. 

Dari sisi sektor riil, Satria mengungkapkan pengusaha akan mendapatkan kepastian, keberlanjutan kebijakan, dan arah pembangunan yang jelas dengan terpilihnya Joko Widodo sebagai Presiden RI untuk periode kedua. 

"Kepastian dan keberlanjutan ini sangat penting terutama untuk perluasan investasi," tegas Satria.

Dari sisi pemerintahan, Joko Widodo akan lebih diuntungkan pada periode kedua ini karena kepemimpinannya telah memiliki modal awal kuat dari periode sebelumnya.

Salah satunya pembangunan infrastruktur yang akan menjadi fondasi dalam melanjutkan reformasi struktural ke depannya. "Kalau infrastrukturnya sudah bagus akan lebih mudah untuk mendorong reformasi lainnya."

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi
Editor : Tegar Arief
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top