Korban Likuifaksi Sibalaya Selatan, Palu Butuh Hunian Tetap

Korban bencana alam gempa dan likuifaksi Desa Sibalaya Selatan, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, berharap pemerintah segera membangunkan hunian tetap bagi mereka setelah lima bulan bencana itu menghantam wilayah tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 10 Maret 2019  |  16:45 WIB
Korban Likuifaksi Sibalaya Selatan, Palu Butuh Hunian Tetap
ilustrasi: Pengungsi mengangkat barang-barangnya masuk ke Hunian Sementara (Huntara) kluster kedua di Kelurahan Duyu, Palu, Sulawesi Tengah, Kamis (17/1/2019). - ANTARA/Basri Marzuki

Bisnis.com, PALU--Korban bencana alam gempa dan likuifaksi Desa Sibalaya Selatan, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah, berharap pemerintah segera membangunkan hunian tetap bagi mereka setelah lima bulan bencana itu menghantam wilayah tersebut.

"Iya, kami sangat berharap agar pemerintah membangunkan hunian tetap," ucap Kepala Desa Sibalaya Selatan, Abdul Gafur, Minggu (10/3/2019).

Abdul Gafur mengemukakan bahwa lahan relokasi untuk pembangunan hunian tetap bagi korban yang saat ini di pengungsian, telah disediakan seluas 3 hektare. Dia menyebut bahwa masyarakatnya yang terdampak likueiaksi, tidak berharap bahwa hunian tetap yang dibangun harus mewah.

"Huntap itu tidak perlu mewah, yang penting layak dihuni, serta masyarakat korban bencana likuefaksi nyaman di dalamnya," sebut Gafur.

Ia menguraikan, warga yang terdampak bencana alam gempa dan likuifaksi sebanyak 178 kepala keluarga, atau sekitar 500 jiwa, kini menempati hunian sementara.

Korban hingga saat ini tidak lagi memiliki tempat tinggal, karena rumah mereka rusak total tertimpa likuifaksi pada 28 September 2018.

"Korban saat ini di huntara, ada sebagian korban yang menempati huntara yang dibangun oleh Bank Mandiri Area Palu," kata Abdul Gafur.

Ia mengutarakan, sebagian warganya yang tidak terdampak likuifaksi dan memiliki lahan, rela lahannya digunakan untuk pembangunan hunian tetap. Namun, harus diganti oleh pemerintah dengan harga 5.000 per meter persegi.

Ratusan warga Desa Sibalaya Selatan Kabupaten Sigi yang terdampak likuifaksi, tidak hanya kehilangan tempat tinggal, melainkan juga kehilangan lapangan pekerjaan.

Umumnya mereka yang terdampak sehari-hari menggarap lahan pertanian di desa itu. Namun, lahan pertanian milik mereka itu sudah rusak terdampak likuifaksi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Gempa Palu

Sumber : Antara

Editor : M. Rochmad Purboyo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top