Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setelah Chevron Mundur, Aset Terbarukan Ini Ditawarkan ke PLN

Indonesia menjadi salah satu negara dengan cadangan panas bumi terbesar di dunia. Namun, potensi besar itu belum dimanfaatkan dengan optimal.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 23 Januari 2019  |  09:52 WIB
Pekerja melakukan pemeriksaan rutin jaringan instalasi pipa di wilayah Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Salak yang berkapasitas 377 megawatt (MW) milik Star Energy Geothermal, di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (4/4/2018). - JIBI/Rachman
Pekerja melakukan pemeriksaan rutin jaringan instalasi pipa di wilayah Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Salak yang berkapasitas 377 megawatt (MW) milik Star Energy Geothermal, di Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (4/4/2018). - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA — Indonesia menjadi salah satu negara dengan cadangan panas bumi terbesar di dunia. Namun, potensi besar itu belum dimanfaatkan dengan optimal.

Padahal, panas bumi yang merupakan sumber energi terbarukan bisa dimanfaatkan menjadi listrik.

Salah satu wilayah yang memiliki potensi panas bumi adalah Gunung Ciremai.

Pemerintah kembali menawarkan wilayah kerja panas bumi Gunung Ciremai yang terletak di Kabupaten Kuningan dan Kabupaten Majalengka, Jawa Barat kepada PT Perusahan Listrik Negara (Persero).

Ida Nuryatin Finahari, Direktur Panas Bumi, Ditjen Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, mengatakan bahwa pemerintah menawarkan kembali wilayah panas bumi itu kepada PLN setelah salah satu BUMN lainnya meminta untuk menunda penugasan.

“Pada pekan ini, kami baru akan koordinasikan kembali. Apakah memang benar tidak berminat atau seperti apa,” katanya, Selasa (22/1/2019).

Wilayah Kerja Panasbumi (WKP) Gunung Ciremai memiliki potensi sumber daya panas bumi sebesar 150 megawatt (MW).  Namun, pengembangan yang direncanakan hanya sebesar 110 MW.

Sebelumnya, Chevron Geothermal Indonesia menjadi peserta tunggal dalam lelang WKP Gunung Ciremai sehingga otomatis menjadi pemenang pada 2011 untuk mengembangkan panas bumi di wilayah itu. Namun, pada 2015, Chevron menyatakan mundur dari WKP Gunung Ciremai. 

Selain adanya penolakan dari masyarakat setempat, alasan kemunduran Chevron juga karena cadangan panas bumi di wilayah tersebut tidak ekonomis untuk dikembangkan.

Terkait penolakan masyarakat, pemerintah terus melakukan sosialisasi kepada masyarakat setempat hingga Desember 2016. Kelompok masyarakat setempat telah memahami pentingnya pengembangan wilayah tersebut untuk pembangkit listrik panas bumi.

Sebelumnya, masyarakat setempat mengkhawatirkan bahwa kegiatan pengembangan WKP Gunung Ciremai berpotensi menimbulkan bau dan asap belerang hingga lumpur panas di lingkungan sekitar.

Kelompok masyarakat tersebut juga menginginkan agar pemerintah menugaskan badan usaha milik negara (BUMN) untuk menggarap WKP Gunung Ciremai. Pasalnya, kelompok masyarakat itu berpandangan bahwa lelang WKP Gunung Ciremai berarti pemerintah menjual aset tersebut kepada Chevron. Padahal, wilayah tersebut masih  menjadi aset pemerintah yang kemudian dikembangkan oleh kontraktor.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

panas bumi
Editor : Sepudin Zuhri

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top