Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Eni Berpeluang Besar Garap Blok Makassar Strait

Eni Sp.A., perusahaan migas asal Italia berpeluang besar mendapatkan Blok Makassar Strait.
Dewi Aminatuz Zuhriyah
Dewi Aminatuz Zuhriyah - Bisnis.com 18 Oktober 2018  |  09:15 WIB
Ilustrasi kilang lepas pantai. - Bloomberg/Tim Rue
Ilustrasi kilang lepas pantai. - Bloomberg/Tim Rue

Bisnis.com, JAKARTA - Eni Sp.A., perusahaan migas asal Italia berpeluang besar mendapatkan Blok Makassar Strait.

“Kemungkinan iya, soalnya dia yang buat proposal [lelang Blok Makassar Strait], yang masukin Eni. Lainnya tidak ada [yang masukin],” kata Djoko Siswanto, Dirjen Migas, Kementerian ESDM, Rabu (17/10/2018).

Menurutnya, Eni memiliki fasilitas produksi migas di Lapangan Jangkrik yang bisa diintergrasikan dengan Makassar Strait sehingga perusahaan itu berpotensi mendapatkan wilayah kerja migas yang saat ini dioperatori oleh Chevron. “Dia [Eni] punya fasilitas di situ, tinggal pasang pipa aja. Jadi, dari segi biaya, dia bisa murah.”

Kendati, dia mengaku belum bisa memastikan untuk  pengumuman pemenang blok  itu mengingat saat ini masih dalam tahap evaluasi mengingat pemenang lelang paling lambat diumumkan pada 25 Oktober besok.

Untuk diketahui, blok Makassar Strait merupakan salah satu blok yang dilelang oleh pemerintah pada Agustus lalu.

Saat itu, pemerintah kembali mengumumkan penawaran enam wilayah kerja migas yang terdiri atas tiga blok eksplorasi dan tiga blok produksi.

Untuk tiga blok eksplorasi yang dilelang, yakni Banyumas, Andika Bumi Kita, serta Southeast Mahakam.

Sedangkan tiga blok produksi, yakni Makassar Strait, South Jambi B, serta Selat Panjang.

Sebelumnya, Djoko menyebutkan sudah ada 12 perusahaan yang menunjukkan ketertarikannya kepada enam wilayah kerja tersebut.

Adapun tiga blok migas eksplorasi yang ditawarkan ini merupakan wilayah kerja yang telah ditawarkan pada tahap I dan sudah banyak peminatnya.

Namun blok tersebut dilelang kembali karena badan usaha memerlukan waktu yang lebih panjang untuk mengevaluasi dokumen lelangnya.

Potensi ketiga blok eksplorasi tersebut memiliki cadangan berbeda, seperti Banyumas yang memiliki potensi sebanyak 45 juta barrel of oil equivalent (BOE), Andika Bumi Kita sebanyak 250 juta BOE, dan Southeast Mahakam sebanyak 50 juta BOE.

Wilayah kerja Makassar Strait yang sebelumnya bagian dari Indonesia Deepwater Development (IDD) dilelang karena PT CPI dan dua rekannya tidak tertarik.

Untuk South Jambi B, yang sebelumnya dimenangkan oleh Petrochina, kembali dilelang karena badan usaha mundur karena beberapa permasalahan.

Sementara itu, untuk blok terminasi Selat Panjang ini, blok yang diproduksi tetapi pemilik blok ini sudah pailit di tingkat pengadilan, sehingga pemerintah memilih untuk melelang lapangan ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lelang blok migas
Editor : Sepudin Zuhri
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top