Industri Teh Harus Berani Ambil Segmen Menengah

Pelaku industri teh disarankan agar memiliki pasar yang jelas bila ingin terus dapat bertahan, setidaknya dalam kurun lima tahun ke depan.
Pandu Gumilar | 27 Juni 2018 20:58 WIB
Kebun teh. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pelaku industri teh disarankan agar memiliki pasar yang jelas bila ingin terus dapat bertahan, setidaknya dalam kurun lima tahun ke depan.

Pengamat Pertanian Bustanul Arifin mengatakan dia belum membuat proyeksi ke depan terhadap komoditas daun teh. Namun, bila dirunut lima tahun ke belakang perkebunan teh sudah kehilangan 2,5% luas arealnya dan produksinya pun sudah turun 2,7%. "[Bahkan produksi] pernah satu tahun turun 3%," katanya pada Bisnis pada Rabu (27/6/2018).

Meski begitu, Bustanul meyakini bahwa konsumsi diperkirakan meningkat meskipun produksi diperkirakan akan turun selama lima tahun ke depan. Terutama berkat produk RTD (ready-to-drink) tea yang diperkirakan produksinya akan naik.

Namun perlu digarisbawahi bahwa peningkatan RTD karena menggunakan bahan baku teh impor, yang umumnya berkualitas jelek.

Bustanul menyarankan, bila industri teh ingin kembali membaik atau setidaknya kembali masuk 10 komoditas unggulan maka pelaku usaha perlu lebih tegas dalam menyasar konsumen dibandingkan dengan kondisi saat ini yang pukul rata.

"Jadi, saran saya, industri teh Indonesia perlu lebih segmented, sasaran konsumennya jelas, tidak gebyah-uyah," katanya.

Menurut Bustanul, pelaku usaha harus berani mengambil konsumen yang berada di segmen kelas menengah untuk menawarkan produk bernilai tinggi (high-value products). Jenis teh yang dia maksud adalah Oolong tea, White tea dll. Sebagai catatan, jenis teh tersebut lebih sering diekspor ketimbang dipasarkan dalam negeri.

Selain itu, Indonesia tidak disarankan bermain di jenis bulk tea karena Bustanul menganggap produksi dalam negeri dapat kalah dengan produksi China.

"Bahan baku teh kita masih bagus. Jadi, policy-nya yang perlu lebih spesifik," pungkasnya.

Tag : perkebunan, teh
Editor : Bunga Citra Arum Nursyifani

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top