Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

OKI Jadi Sasaran Diplomasi Ekonomi Bidang Kesehatan

Organisasi Kerja Sama Islam (OKI), yang beranggotakan 57 negara, dinilai sebagai salah satu kekuatan ekonomi global yang menyodorkan berbagai peluang ekonomi yang perlu dimanfaatkan Indonesia.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 02 Maret 2018  |  10:16 WIB
Aktivitas peneliti di Laboratorium Riset dan Pengembangan di Gedung PT Bio Farma (Persero), di Bandung, Jawa Barat, Jumat (15/7).  - Antara
Aktivitas peneliti di Laboratorium Riset dan Pengembangan di Gedung PT Bio Farma (Persero), di Bandung, Jawa Barat, Jumat (15/7). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA -- Organisasi Kerja Sama Islam (OKI), yang beranggotakan 57 negara, dinilai sebagai salah satu kekuatan ekonomi global yang menyodorkan berbagai peluang ekonomi yang perlu dimanfaatkan Indonesia. 

"Dengan total pendapatan domestik bruto sekitar US$6,5 triliun pada 2016, OKI sangat potensial bagi diplomasi ekonomi bidang kesehatan," ujar Direktur Jenderal (Dirjen) Kerja Sama Multilateral Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) Febrian Ruddyard dalam keterangan resmi, Jumat (2/3/2018).

Sejalan dengan pandangan itu, dia mendorong pelaku usaha dan segenap unsur pemerintah untuk bersama merumuskan strategi yang tepat dalam memanfaatkan potensi ekonomi negara anggota OKI.

Indonesia dinilai memiliki potensi besar untuk memperjuangkan kepentingan ekonomi nasional di forum OKI, terutama dalam hal yang terkait dengan kesehatan. Sebagai contoh, hanya dua anggota OKI yang industri vaksinnya diakui WHO, yaitu Indonesia dan Iran.

Indonesia juga ditetapkan OKI sebagai Lead Country Coordinator Group untuk kerja sama obat-obatan, vaksin dan teknologi medis, serta sebagai centre of excellence untuk pengembangan vaksin dan bioteknologi.

Saat ini, Febrian mengakui tantangan pengembangan industri kesehatan tetap ada. Sebagai contoh, pasar alat kesehatan (alkes) nasional yang masih didominasi produk impor.

Tetapi, peluang pasar di luar negeri tetap perlu dipertimbangkan, terutama di negara atau kawasan di mana Indonesia memiliki citra baik.

Indonesia disebut sebagai negara dengan jejak politik yang baik di OKI, berkat keterlibatan dalam berbagai isu penting, seperti Palestina dan Rohingya.

“Namun, citra politik yang baik itu harus dapat ditransformasikan ke dalam aspek yang lebih luas, bidang ekonomi misalnya. Dunia usaha nasional perlu menjadikan citra positif Indonesia sebagai modal dalam pemasaran mereka," tambahnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri kesehatan
Editor : Annisa Margrit

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top