Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PROYEK LAUT DALAM: Chevron Sodorkan Revisi Investasi IDD

PT Chevron Pacific Indonesia telah menyampaikan revisi rencana pengembangan lapangan gas dari proyek laut dalam di Indonesia atau Indonesia Deepwater Development (IDD) setelah pemerintah mengembalikan usulan dari Chevron di 2016.
Duwi Setiya Ariyanti
Duwi Setiya Ariyanti - Bisnis.com 26 Juli 2017  |  16:51 WIB
PROYEK LAUT DALAM: Chevron Sodorkan Revisi Investasi IDD
Ilustrasi kilang lepas pantai. - Bloomberg/Tim Rue

Bisnis.com, JAKARTA - PT Chevron Pacific Indonesia telah menyampaikan revisi rencana pengembangan lapangan gas dari proyek laut dalam di Indonesia atau Indonesia Deepwater Development (IDD) setelah pemerintah mengembalikan usulan dari Chevron di 2016.

Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar mengatakan proposal rencana pengembangan lapangan (plan of development/PoD) proyek IDD telah disampaikan Chevron sejak pekan lalu. Kendati demikian, dia menyebut belum mengetahui secara detail karena proposal diterima di Divisi Perencanaan di bawah Deputi Perencanaan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Jafee Suardin.

"Saya belum lihat. Saya baru dikasih tahu minggu lalu," ujarnya di Jakarta, Rabu (26/7/2017).

Jika pada usulan PoD terakhir angka investasi telah direvisi, dia menuturkan kemungkinan pada proposal kali ini investasi lebih rendah lagi.

Tentang penggunaan fasilitas bersama proyek IDD dengan Floating Production Unit Jangkrik, sebelumnya Menteri ESDM Ignasius Jonan pun pernah membicarakannya dengan CNOOC yang juga memiliki saham partisipasi pada proyek IDD ketika melakukan kunjungan ke China belum lama ini. Dia menilai pengembangan Lapangan Gendalo dan Gehem akan lebih baik bila dilakukan secara terintegrasi. Alasannya, tutur Jonan, investasi yang dikeluarkan bisa lebih rendah karena tidak perlu membangun fasilitas produksi yang baru dan penyelesaiannya bisa lebih cepat.

"Eni sudah bicara dengan kami bagaimana mereka mau bicara dengan Chevron, proyek IDD-nya Chevron di Selat Makassar--Gendalo-Gehem maunya kerja sama fasilitas produksi," katanya.

Kepala SKK Migas Amien Sunaryadi mengatakan tambahan produksi rencananya untuk mengimbangi penurunan produksi gas Jangkrik setelah melewati produksi puncak atau plateau. Ketika produksi Jangkrik menurun, produksi Merakes ditargetkan mulai masuk di 2019. Setelah itu, kata Amien, tambahan diperoleh dari produksi Gendalo proyek IDD.

"[Plateau-nya] sampai Merakes masuk, sekitar 18 bulan, 2019. Ini mulai turun, Merakes masuk. Saat Merakes turun, mudah-mudahan Gendalo bisa masuk," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

chevron pacific indonesia idd
Editor : Sepudin Zuhri

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top