Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

RI Jadi Pasar Daging dan Ayam Olahan dengan Pertumbuhan Tercepat

Indonesia tercatat sebagai pasar daging dan ayam olahan dengan pertumbuhan tercepat di antara negara-negara berkembang.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 24 April 2017  |  19:34 WIB
Ayam goreng - Istimewa
Ayam goreng - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia tercatat sebagai pasar daging dan ayam olahan dengan pertumbuhan tercepat di antara negara-negara berkembang.

Dalam riset Mintel yang dipublikasikan Senin (24/4/2017), Indonesia mencatat pertumbuhan pasar daging dan ayam olahan tercepat dengan kenaikan rata-rata per tahun 26,7% selama 2011-2015, diikuti oleh India (22%), Vietnam (15,5%), China (13,9%), and Brasil (10,9%).

Mintel mengestimasi pasar daging dan ayam olahan Indonesia mencapai Rp16 triliun pada 2016, sedangkan India mencapai 11 miliar rupee, disusul Vietnam 10 triliun dong, China 275 miliar yuan, dan Brasil 12 miliar real.

Sementara itu, India menjadi pasar ritel ikan dan seafood olahan dengan pertumbuhan tercepat, yakni rata-rata 24,9% per tahun sepanjang 2011-2015, sedangkan Indonesia hanya naik 19,5% per tahun, diikuti oleh Turki (11,8%), Afrika Selatan (11,2%), dan Rusia (10,8%).

Mintel menghitung pasar ikan dan seafood olahan India mencapai 2,4 miliar rupee tahun lalu, sedangkan Indonesia Rp32 triliun, Turki 372 juta lira, Afrika Selatan 3 miliar rand, dan Rusia 148 miliar rubel.

Analis makanan dan minuman global Mintel Patty Johnson dalam riset itu mengatakan kebutuhan akan kenyamanan adalah kunci di belakang pertumbuhan pasar ketiga produk di Indonesia, Thailand, dan India.

"Permintaan terhadap makanan olahan dan siap saji, khususnya makanan beku, tumbuh di Asia sejalan dengan tekann waktu yang dihadapi konsumen, yang terbiasa memasak dengan bantuan freezer dan microwave," katanya.

Dalam lima tahun antara 2011 dan 2015, Thailand juga mengalami pertumbuhan rata-rata 9,4% pada pasar ikan dan seafood olahan serta 7,5% pada pasar daging dan ayam olahan. Dalam hal nilai, pasar ikan dan seafood olahan Thailand diestimasi 65 miliar baht, sedangkan nilai pasar daging dan ayam olahan 60 miliar baht.

Didorong oleh gelombang inovasi, pertumbuhan produk baru daging, ayam, dan ikan olahan diprediksi 18% pada 2016 dibandingkan dengan kondisi 2014, menurut Mintel Global New Product Database (GNPD). Tahun lalu, Asia Pasifik adalah kawasan teraktif nomor dua dalam hal pengembangan produk baru daging, ayam, dan ikan olahan. Sekitar 24% inovasi ketiga produk itu, dikembangkan oleh China, Thailand, Korea Selatan, Vietnam, dan Filipina.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengolahan daging
Editor : Bunga Citra Arum Nursyifani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top