Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

SURVEI MASTER CARD: Daya Beli Masyarakat Indonesia Masih Tinggi

MasterCard Indonesia memperkirakan daya beli masyarakat masih tetap tinggi meski tahun lalu sempat turun karena kelesuan ekonomi.
Abdul Rahman
Abdul Rahman - Bisnis.com 08 April 2016  |  18:38 WIB
SURVEI MASTER CARD: Daya Beli Masyarakat Indonesia Masih Tinggi
Tommy Singgih, Director MasterCard Indonesia (kanan) bersama dengan Donny S.Handoko, Commercial Director Lotte Mart Indonesia (tengah) melakukan transaksi di acara Happy Shopping Experience di Bakerzin Gandaria City, Jakarta pada 8 April 2016. - Bisnis.com/Abdul Rahman
Bagikan

Bisnis.com,JAKARTA - MasterCard Indonesia memperkirakan daya beli masyarakat masih tetap tinggi meski tahun lalu sempat turun, karena kelesuan ekonomi. Prediksi ini didasarkan pada survei MasterCard yang bertajuk MasterCards Index of Consumer Confidence yang dipublikasikan pada bulan Februari lalu.

Director PT MasterCard Indonesia Tommy Singgih mengatakan dari survei tersebut terungkap bahwa konsumen di Indonesia memiliki optimisme yang tinggi terhadap masa depan perekonomian.

Dalam survei yang dilakukan di 17 negara di kawasan Asia Pasifik, Indonesia dengan poin indeks sebesar 76,5 merupakan salah satu dari tiga negara di samping Myanmar (95.7 poin indeks) dan Vietnam (94.5 poin indeks) yang mengalami peningkatan keyakinan konsumen (consumer confidence) sebesar 12.2 poin indeks selama semester ke-dua tahun 2015.

"Optimisme perekonomian tinggi jadi daya beli masyarakat juga tinggi. Kami berkomitmen untuk senantiasa menghadirkan inovasi teknologi pembayaran terkini untuk mendukung para mitra strategis," ujarnya dalam press conference kerja sama MasterCard Indonesia dan Lotte Mart di Jakarta, Jumat (8/4/2016).

Salah satu inovasi teknologi yang dilakukan MasterCard adalah penggunaan chip pada kartu-kartu yang dikeluarkan, sehingga nantinya pengguna tak perlu lagi repot-repot menggesek dan memasukkan pin saat berbelanja. Inovasi ini juga sebagai upaya mendukung gerakan non tunai yang dicanangkan pemerintah.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

niaga
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top