Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HKTI: Produk Pangan Indonesia Minim Inovasi

Adi Ginanjar M., Hedi Ardhia & Agne Yasa
Adi Ginanjar M., Hedi Ardhia & Agne Yasa - Bisnis.com 11 Desember 2015  |  16:02 WIB
Petugas Badan Ketahanan Pangan dan Penyuluhan Pertanian sedang melakukan pemeriksaan adanya kandungan formalin - Antara
Petugas Badan Ketahanan Pangan dan Penyuluhan Pertanian sedang melakukan pemeriksaan adanya kandungan formalin - Antara

Bisnis.com, BANDUNG - Inovasi produk pertanian pangan dinilai sangat rendah sehingga pemerintah diminta meningkatkan riset dan inovasi untuk mengangkat daya saing produk pertanian.

Ketua Harian Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Jabar Entang Sastraatmadja mengatakan riset produk pertanian sangat penting mengingat saat ini sektor tersebut rentan terhadap gangguan cuaca.

Dia mencontohkan, varietas padi harus terus diperbaharui terutama melalui riset untuk menemukan varian yang tahan terhadap cuaca.

"Riset produk pertanian di dalam negeri sangat kurang. Padahal, para ahli banyak yang bisa direkrut," ujarnya, Jumat (11/12/2015).

Oleh karena itu, diperlukan political will dari pemerintah terutama dalam penyediaan anggaran yang memadai untuk mendukung riset.

Menurutnya, biaya riset pertanian cukup tinggi terutama dalam penelitian karena membutuhkan waktu cukup lama.

Dihubungi terpisah, Sekda Kabupaten Bandung Sofian Nataprawira mengatakan pembangunan ketahanan pangan dan pertanian menjadi prioritas di Kabupaten Bandung sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) 2011-2015. 

Fokusnya antara lain pemantapan distribusi pangan dan percepatan penganekaragaman pangan sesuai dengan karakteristik daerah.

"Peningkatan kesejahteraan masyarakat petani juga prioritas melalui upaya pemberdayaan kelompok pelaku usaha dan pelaku utama pada bidang agribisnis khususnya komoditas unggulan," kata Sofian.

Untuk mewujudkan hal tersebut, Pemkab Bandung mengambil dua langkah strategis di antaranya meningkatkan kesejahteraan pelaku usaha di bidang pertanian, perikanan dan kehutanan.



Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

produk pangan
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top