Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Toko Yang Diduga Menjual Beras Plastik di Bekasi Tutup

Sejak kabar beras plastik beredar di Kota Bekasi, toko beras di Jalan M. Yamin, Bekasi Timur menjadi sorotan. Sebabnya, toko tersebut adalah agen beras yang memasok ke pengecer di Pasar Mutria Gading, yang berasnya kemudian dibeli konsumen bernama Dewi.
Redaksi
Redaksi - Bisnis.com 23 Mei 2015  |  04:44 WIB
Toko Yang Diduga Menjual Beras Plastik di Bekasi Tutup
Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi menunjukkan sample beras bercampur bahan sintetis usai memberikan keterangan pers hasil uji laboratorium beras sintetis di Bekasi, Jawa Barat, Kamis (21/5). - Antara

Bisnis.com, BEKASI - Sejak kabar beras plastik beredar di Kota Bekasi, toko beras di Jalan M. Yamin, Bekasi Timur menjadi sorotan. Sebabnya, toko tersebut adalah agen beras yang memasok ke pengecer di Pasar Mutria Gading, yang berasnya kemudian dibeli konsumen bernama Dewi. Dewi inilah yang kemudian melaporkan dan setelah diuji Sucofindo ternyata hasilnya mengandung senyawa plastik.

Sejak ramai diberitakan media, kios tersebut ditutup pemiliknya. Namun, toko tersebut masih mendistribusikan beras ke sejumlah pelanggannya. "Ada anak buahnya yang jaga," kata Edo, 24 tahu kepada Tempo, Kamis, (21/5/2015). "Buka kalau hendak mengirim beras saja."

Edo menuturkan Trisno sudah menjalankan usahanya menjadi agen beras sejak 10 tahun lalu. Pelanggannya pun cukup banyak. Tapi, jarang ada yang datang mengambil langsung. "Seringnya beras dikirim ke pelanggannya," kata dia. "Mungkin order pakai telpon."

Sementara itu, Joni, 60 tahun, menuturkan mayoritas pelanggan toko itu saat ini bukan warga setempat. "Warga sini sudah enggak ada yang mau beli berasnya," kata Joni. Alasannya, si penjual kerap menjual beras tak sesuai dengan merek dan isinya.

Beberapa warga yang dulunya menjadi pelanggan, kata dia, pernah melakukan komplain. Namun, tak diindahkan oleh karyawannya maupun pemiliknya. "Hanya bilang, sudah biasa itu," kata Joni.

Pada Kamis (21/5/), polisi mendatangi toko tersebut, salah satu karyawannya diperiksa penyidik sebagai saksi. "Tadi yang dibawa satu orang. Nah, yang dua lagi bawa sepeda motor sama mobil ada berasnya," kata Joni.

Kepala Bidang Perdagangan pada Dinas Perdagangan, Perindustrian, dan Koperasi, Herbet Panjaitan mengatakan hasil penyelidikan sementara oleh pemerintah bahwa beras itu dipasok dari Karawang, Jawa Barat. "Kami juga mengambil sampel, tapi belum dilakukan penelitian," kata Herbet.

Alasannya, pemerintah mendahulukan aduan masyarakat. Karena itu, pihaknya mendahulukan penelitan terhadap beras plastik tersebut. "Hasilnya kami serahkan ke pihak berwenang," kata dia.

Berdasarkan pantauan Tempo, toko beras Aldi tutup. Kios permanen ukuran 5X6 meter tersebut dipagari besi yang digembok. Pintu rolling door terbuat dari besi tampak terkunci. Tak ada plang khusus nama toko tersebut.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

beras palsu, beras imitasi beras plastik asal china

Sumber : tempo.co

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top