Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Barang dan Jasa Pemerintah Akan Jadi Underlying Sukuk

Pengadaan barang dan jasa pemerintah direncanakan menjadi agunan penerbitan sukuk negara mengingat jumlah aset yang dapat dijadikan underlying kian terbatas.
Sri Mas Sari
Sri Mas Sari - Bisnis.com 20 Februari 2015  |  19:04 WIB
Barang dan Jasa Pemerintah Akan Jadi Underlying Sukuk
Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro (kanan) berjabat tangan dengan Direktur Jenderal Pajak Sigit Priadi Pramudito - Antara
Bisnis.com, JAKARTA - Pengadaan barang dan jasa pemerintah direncanakan menjadi agunan penerbitan sukuk negara mengingat jumlah aset yang dapat dijadikan underlying kian terbatas.
 
Selama ini, penerbitan sukuk menggunakan proyek APBN dan barang milik negara (BMN), seperti tanah dan bangunan, sebagai underlying asset.  
 
Rencana itu dikemukakan Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro di sela-sela  Launching Sukuk Negara Ritel Seri SR-007, Jumat (20/2/2015). 
 
Dirjen Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemenkeu Robert Pakpahan menjelaskan perluasan underlying ke pengadaan barang dan jasa pemerintah dilakukan untuk mengantisipasi peningkatan volume penerbitan sukuk pada masa mendatang. 
 
Pengadaan barang pemerintah yang dimaksud, misalnya alat tulis kantor, komputer, dan kendaraan.
 
"Ini memperkaya struktur saja, diversifikasi saja. Kantor ini (Kemenkeu) pun sudah kami pakai untuk underlying penerbitan yang lampau. Dan, itu (BMN) kan terbatas," kata Robert.
 
Tidak ada target kapan rencana itu akan direalisasikan. Robert mengungkapkan niat tersebut masih dikaji, termasuk kriteria barang dan jasa yang dapat digunakan sebagai underlying. 
 
Menurutnya, Malaysia sudah menerapkan pola serupa dengan akad murabahah alias jual beli.  

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sukuk ritel pembiayaan apbn underlying asset
Editor : Bambang Supriyanto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top